Imej bayangan digital Perodua Alza generasi baharu berasaskan model konsep Daihatsu DN Multisix oleh Theophilus Chin

Tahun lalu, Perodua dikesan sedang membangunkan MPV baharu mereka yang dijangka akan menggantikan Alza yang sudah berada 10-tahun dalam pasaran. Pengeluar dari Rawang berkenaan dilihat menguji prototaip baharu tersebut dengan ‘menyembunyikannya’ dalam badan Toyota Avanza yang kelihatan pelik, diuji bersama Mitsubishi Xpander dan Suzuki Ertiga baharu di kawasan sekitar Genting Highland.

Khabar yang bertiup dalam industri, Alza generasi baharu yang kini digelar dengan kod nama D27A tersebut akan dihasilkan menggunakan platform yang sama dengan model generasi seterusnya untuk Daihatsu Xenia dan juga Toyota Avanza – tidak hairan mengapa ia diuji dengan menggunakan dua MPV pasaran Indonesia tersebut sebagai tanda aras. Ketiga-tiga MPV ini juga mungkin adalah versi produksi untuk model konsep Daihatsu DN Multisix yang muncul pada tahun 2017 di Jepun dan Indonesia.

Menerusi laporan majalah automotif popular Jepun, Best Car dan dipetik oleh portal Creative Trend, Daihatsu kini sedang membangunkan versi produksi MPV DN Multisix berkenaan dengan platform terkini mereka iaitu Daihatsu New Global Architecture (DNGA).

Macam pernah dengar nama platform ini? Ya, ia adalah asas sama kepada SUV Daihatsu Rocky generasi baharu dan Toyota Raize, serta telah disahkan oleh Perodua sebagai SUV segmen-B baharu mereka yang kini dikenali dengan kod D55L yang dijangka akan dilancarkan pada tahun ini.

Apa yang lagi menarik, platform yang akan disesuaikan untuk MPV tiga-baris, enam-tempat duduk ini turut akan hadir dengan enjin petrol 1.2 liter tiga-silinder yang akan digandingkan bersama motor elektrik untuk sistem hibrid, menurut laporan berkenaan.

Sekarang, bolehkah kita berharap pasaran Malaysia akan turut hadir dengan unit penjana yang sama? Ia mungkin tidak mustahil. Dalam pembentangan prestasi jualannya pada awal tahun ini, Perodua hampir mengesahkan bahawa SUV D55L akan dijana oleh enjin sama seperti Rocky iaitu enjin 1.0 liter tiga-silinder.

Ini bermakna Perodua sekarang menerima akses yang lebih luas terhadap teknologi-teknologi terkini dari Daihatsu. Malah ketika berlangsungnya Kuala Lumpur International Motor Show 2018, Perodua turut menayangkan mock-up teknologi hibrid yang akan mereka terima dari Daihatsu, kelihatan hampir sama dengan teknologi hibrid Toyota.

Walau bagaimanapun, tidak mustahil teknologi-teknologi ini hanya akan ditawarkan untuk pasaran Jepun terlebih dahulu, manakala Daihatsu Xenia, Toyota Avanza dan Perodua Alza akan terus dijana oleh enjin 1.5 liter 2NR-VE yang kini sememangnya diproduksi oleh kilang enjin Perodua terletak di Sendayan, Negeri Sembilan.

Jadi, apa pula pendapat anda? Lebih selesa jika Perodua tawarkan sistem ringkas yang terbukti tahan lama, atau telah bersedia sekiranya jenama automotif tempatan ini menawarkan model-model dengan teknologi lebih tinggi?

GALERI: Model Konsep Daihatsu DN Multisix di GIIAS 2017