Qoros-Qamfree-engine-01_BM

Syarikat subsidiary Koenigsegg, Freevalve AB telah mengumumkan kerjasama mereka bersama pembuat automotif dari China iaitu Qoros Auto. Hasil kerjasama dari kedua-dua pihak ini telah membawa kepada pembangunan seterusnya teknologi Penggerak Pneumatik Hidraulik Elekrik (Pneumatic Hydraulic Electric Actuator – PHEV) Freevalve dan enjin “Qamfree” untuk Qoros.

Enjin berkenaan yang kini dipamerkan di Beijing Auto Show 2016 yang sedang berlangsung, berfungsi tanpa menggunakan aci sesondol (camshaft) dan komponen lain yang berkaitan seperti tali/rantai pemasa (timing belt/timing chain) dan takal aci sesondol (cam pulley). Komponen-komponen tersebut digantikan dengan teknologi PHEV, yang membolehkan setiap bukaan injap kemasukan (intake valve) dan bukaan injap ekzos (exhaust valve) dikawal sepenuhnya oleh sistem pengurusan enjin dan digerakkan dengan komponen sistem pneumatik, hidraulik dan elektrik pada bahagian atas injap-injap tersebut, pada setiap lejang semasa enjin tersebut beroperasi.

Dengan kata mudah, Koenigsegg membayangkan sistem ini dengan: “Cuba anda bayangkan anda bermain piano dengan kedua-dua tangan diikat pada kayu penyapu. Muzik yang dihasilkan tentunya tidak bagus bukan?. Anggap piano tersebut sebagai enjin kereta dan kayu penyapu tersebut sebagai aci sesondol konvensional. Kehadiran teknologi Freevalve ini digambarkan sebagai membuka tangan anda tadi dari kayu penyapu, dan terus bermain piano menggunakan jari-jemari anda sendiri.”

Selain dari dapat mengawal sepenuhnya bukaan injap kemasukan dan injap ekzos enjin dengan lebih tepat, teknologi ini juga menawarkan faedah jangka masa panjang yang lain, khususnya untuk Qoros. Pada masa hadapan, teknologi ini akan membolehkan Qoros membina enjin yang lebih kecil, ringan, lebih berkuasa tetapi dengan kecekapan bahan api yang lebih tinggi dan pada masa yang sama mengurangkan pencemaran alam sekitar.

“Kami gembira dan bangga kerana telah dipertemukan dengan rakan kongsi dalam industri seperti Qoros Auto yang dapat melengkapkan peralihan teknologi PHEV Freevalve dari konsep yang berfungsi kepada aplikasi pada produksi kenderaan penumpuang,” kata CEO Freevalve, Urban Carlsson di Beijing.

“Kami percaya satu hari nanti dalam masa terdekat, kehadiran teknologi PHEV Freevalve akan menyaksikan peralihan yang besar, atau lebih besar dari peralihan sistem karburator kepada sistem pancitan bahan api terus,” tambah Christian von Koenigsegg, pemilik dan CEO Koenigsegg serta Pengerusi lembaga pengarah di Freevalve.