Grab rebranding Singapore-22

Ketika pemandu teksi di Malaysia sedang bergelut dengan masalah aplikasi perkongsian kenderaan seperti Uber dan GrabCar, kerajaan Singapura telah pun mengumumkan undang-undang untuk mengawal selia servis sedemikian yang akan dilaksanakan menjelang 2017 di republik tersebut, menurut Strait Times Singapura. Perlaksanaan tersebut akan dimulakan setelah pemerhatian selama enam bulan dijalankan oleh pihak kerajaannya.

Servis perkongsian kenderaan seperti Uber dan Grab di Singapura memerlukan pelanggan menggunakan perkhidmatan tersebut menggunakan aplikasi mudah alih, sementara untuk servis teksi memerlukan pelanggan membuat tempahan awal dan flag-down.

Dibawah undang-undang baharu kelak, pemandu Grab dan Uber perlu memilik Lesen Vokasional Kereta Sewa Persendirian (PDVL). Untuk mendapatkan lesen PDVL, pemohon perlu untuk menjalani pemeriksaan kesihatan dan pemeriksaan latar belakang. Mereka juga perlu memegang lesen kelas memandu 3/3A sekurang-kurangnya dua tahun.

Tambahan lagi, mereka perlu untuk menghadiri kursus PDVL selama 10-jam dan lulus ujian-ujian yang diperlukan berkenaan keselamatan jalan raya dan penumpang. Semua pemegang PDVL perlu untuk melalui kursus penyegaran selama tiga jam setiap enam tahun, dan tertakluk di bawah sistem markah demerit.

Grab rebranding Singapore-3

Kereta yang digunakan untuk servis ini perlu berdaftar dengan Pihak Berkuasa Pengangkutan Darat Singapura. Pemandu perlu untuk mempamerkan lesen PDVL mereka dan pelekat pengesahan khas pada cermin hadapan kereta mereka.

Langkah terbaharu itu diumumkan di Parlimen Singapura selasa lalu. Dengan perkembangan aplikasi seperti Uber dan GrabCar, beberapa undang-undang asas diperlukan untuk memastikan kepentingan penumpang terutamanya aspek keselamatan akan dijaga.

“Hari ini, dianggarkan 8,000 ke 10,000 pemandu menyediakan servis chauffeured semasa waktu puncak. Ini akan menyediakan servis pengangkutan dari satu titik-ke satu-titik tambahan sebanyak lebih kurang satu pertiga semasa waktu tersebut,” kata Menteri Senior untuk Pengangkutan Negeri Ng Chee Meng.

Kemaskini undang-undang untuk pemandu teksi sedia turut diumumkan, dan akan dilaksanakan bulan hadapan. Bagi sesiapa yang memohon untuk mengambil kursus Lesen Vokasional Pemandu Teksi (TDVL) hanya perlu mengambil kursus selama 25-jam, berbanding sebelum ini yang memerlukan 60-jam, di mana pembelajaran selebihnya diberikan secara e-pembelajaran.

uberX-e1433841519766

Kursus baharu tersebut lebih fokus kepada mengajar pemandu menggunakan GPS dan peralatan navigasi atas talian, berbanding hanya mengingati jalan dan mengatur perjalanan menggunakan daya ingatan. Sebagai insentif, pemandu teksi yang mempunyai rekod demerit akan ditolak markahnya setelah menghadiri kursus penyegaran.

Bagi sesiapa yang memerlukan kursus tersebut, mereka akan dikehendaki untuk menghadiri program tiga- dan lima-jam yang dijalankan. Sekarang ini kursus tersebut dijalankan selama enam- hingga sembilan-jam, dan perlu dihadiri setiap enam tahun. Untuk pemandu teksi sedia ada yang ingin mengekalkan PDVL mereka, mereka hanya perlu menghadiri kursus selama dua-jam, tanpa dikenakan bayaran SGD$40 (RM115) untuk kos pemohonan.

Setakat ini tiada lagi keputusan yang konkrit dibuat oleh kerajaan Malaysia berhubung isu yang sama. Mekanisma dari Kementerian Pegangkutan masih lagi dirangka untuk membolehkan kedua-dua servis tersebut beroperasi dalam masa yang sama.