Tentunya anda pernah melihat kenderaan yang lengkap dengan bahagian sayap belakang (rear wing) atau spoiler besar, seperti yang kebiasaannya dilihat pada jentera-jentera lumba di litar. Contoh paling umum dan mudah ialah seperti yang ada pada jentera F1 – sayap belakang yang besar.

Apa tujuan penggunaannya? Secara ringkas, sayap belakang ini bertujuan untuk mendapatkan apa yang dipanggil downforce. Ia semacam satu bentuk daya, atau tekanan, yang dihasilkan daripada aliran udara – yang dialih atau dialirkan oleh sayap berkenaan.

Ini membolehkan kereta yang dipandu mencapai tahap cengkaman tayar dan kestabilan yang lebih baik – dalam bahasa mudah, kereta akan lebih “melekat” ke permukaan jalan. Dengan terhasilnya downforce, kenderaan seperti memperoleh lebih banyak “beban” di atasnya, tanpa perlu mengerah atau memaksa enjin untuk bekerja lebih keras.

Kesannya, pada jalan lurus, ia banyak membantu pemanduan dan memberikan kestabilan. Namun, diselekoh adalah tempat di mana downforce ini benar-benar memainkan banyak peranan terhadap pemanduan kenderaan serta cengkaman pada tayar. Apa yang ia lakukan adalah membolehkan pemandu memasuki selekoh lebih laju dengan yakin dan dalam masa yang sama mengurangkan risiko kenderaan hilang kawalan.

Secara ringkasnya, ia membantu mempertingkat aspek aerodinamik kenderaan – ini fungsi sayap belakang, sekiranya dipasang dengan betul dan diuji hasilnya bagi tujuan perlumbaan. Namun, anda tentu pernah juga melihatnya tidak hanya dilitar; banyak juga kenderaan yang dimodifikasi menggunakan sayap belakang ini, seperti yang dapat kita lihat di jalan raya Malaysia. Adakah ini dibolehkan?

Menurut Pengarah Jabatan Kejuruteraan Automotif, Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ), Datuk IR. HJ. Mohamad Dalib, dari segi undang-undang, JPJ tiada masalah dengan kenderaan yang menggunakan sayap belakang ini. “Tetapi, dengan syarat sayap berkenaan tidak terlalu ketara melebihi saiz badan kenderaan yang digunakan itu,” ujarnya.

Apa ukuran yang digunakan untuk menentukan hal ini? Pemilik kenderaan dibenarkan untuk menggunakan sayap berkenaan dengan ukuran tiga inci di sebelah kanan dan tiga inci di sebelah kiri bagi kelebarannya yang melebihi badan kenderaan. “Bagi ketinggian sayap itu pula, maksimum ukuran yang dibenarkan ialah enam inci dari ketinggian bumbung,” tambah beliau.

“Mengapa ini dibenarkan? Tujuan penggunaan sayap belakang ini adalah untuk mendapatkan downforce yang boleh membantu pemandu untuk mengendalikan kenderaan dengan lebih baik ketika di selekoh serta turut membantu daya membrek kenderaan. Ia bukannya untuk tujuan kosmetik semata-mata,” jelas beliau.

Oleh kerana pengubahsuaian itu tidak melibatkan hal-hal kejuruteraan kenderaan, dan sebaliknya memberikan tahap aerodinamik yang lebih baik, maka JPJ tiada apa-apa halangan. Tetapi, itu sekiranya kita mengambil kira sayap belakang yang digunakan itu direka dan dipasang dengan cara yang sepatutnya, untuk mendapatkan fungsi yang dinyatakan.

“Masalahnya, sepanjang pemerhatian saya sendiri, di Malaysia ini ramai di antara mereka yang menggunakan sayap belakang ini adalah untuk tujuan hiasan semata-mata. Banyak juga yang menggunakan rekaan dan pemasangan sayap belakang yang salah; sayap berkenaan akhirnya menjadi penampan angin dan tidak berfungsi seperti sepatutnya dan merugikan prestasi kenderaan mereka sendiri,” tambah beliau.

Jadi, jelas bahawa penggunaan sayap belakang pada kenderaan adalah dibolehkan selagi pemilik kenderaan mengikuti syarat-syarat yang telah ditetapkan. Selagi anda mematuhinya, tiada masalah. Ikuti juga laporan kami berkaitan maklumbalas dari pihak JPJ sendiri berkaitan isu-isu seperti penggunaan lampu HID, pelekat badan kenderaan dan tayar kangkang.