Tidak semua pengeluar kenderaan bersetuju – untuk menghasilkan enjin yang benar-benar efisien dalam pasaran, kapasiti perlu diturunkan dan perlu disuap dengan sistem induksi paksaan sama ada pengecas turbo atau superchager. Mazda antara pengeluar yang mempertahankan enjin NA dengan kapasiti besar, termasuk enjin SkyActiv-G generasi kedua yang kini sedang dalam pembangunan.

Terbaharu, Toyota juga tampil dengan pendiriannya untuk terus membangunkan enjin NA yang efisien dalam barisan enjin mereka, dan tidak hanya bergantung pada enjin turbo berkapasiti kecil. Menurut laporan Automotive News, syarikat berkenaan sedang membangunkan barisan enjin yang digelar Dynamic Force yang akan membuat penampilan pada Toyota Camry 2018 dengan kapasiti 2.5 liter, berkuasa 205 hp dengan penggunaan bahan api dari EPA dicatatkan pada 5.7 l/100 km.

Pengurus eksekutif program janakuasa Toyota Motor Amerika Utara Ben Schlimme berkata, kesemua enjin Toyota akan menerima teknologi yang sama. Faktor utama yang diambil untuk memperbaiki kecekapan enjin ini adalah pengurangan geseran, aliran ekzos, sistem penyejukkan dan kemasukan udara – kesemua ini membolehkan enjin Dynamic Force 2.5 liter mampu mencatatkan kecekapan haba setinggi 40%.

Menurut Schlimme lagi, sistem kemasukan udara antara yang paling penting antara semua. Bentuk putaran dan bergolek pada aliran udara memberikan campuran bahan api dan udara yang lebih baik, menghasilkan pembakaran yang lebih cekap seterusnya memberikan kuasa yang lebih tinggi serta kadar emisi lebih rendah.

Bentuk berkenaan terhasil dengan perubahan yang dilakukan pada sudut injap kemasukan – yang dilebarkan jaraknya dari injap ekzos, bersama valve seat disalut laser serta bentuk omboh yang telah dirombak semula.

“Dynamic Force bukan hanya disasarkan untuk enjin 2.5 liter. Kami sedang berusaha untuk membawanya ke segmen lain,” ujar Schlimme dan menambah strategi teknlogi Dynamic Force untuk enjin V6 dan V8 kini sudahpun berapa dalam bentuk konsep.

GALERI: Toyota Camry XSE pasaran Amerika Syarikat