Nissan akan membawa sesuatu yang istimewa ke pameran CES 2018 di Las Vegas. Ia adalah satu teknologi yang dapat mentafsir isyarat dari otak, dan digunakan untuk melaras pemanduan kenderaan. Teknologi baru ini dinamakan sebagai Brain-to-Vehicle atau B2V, dan Nissan akan membawa satu simulator ke acara itu untuk demonstrasi.

“Apabila berkata tentang pemanduan autonomous, kebanyakan orang mempunyai pandangan masa hadapan yang tidak begitu personal, dan manusia sekadar ‘melepaskan’ kawalan kepada mesin (kereta). Tetapi, teknologi B2V adalah berbeza, ia menggunakan isyarat dari otak mereka sendiri, untuk menjadikan pemanduan lebih menyeronokkan,” kata Timbalan Presiden Eksekutif Nissan, Daniele Schillaci.

Teknologi B2V ini adalah sistem pertama di dunia seumpamanya, dan pemandu perlu memakai satu alat di kepala untuk mengukur gelombang aktiviti otak, yang kemudiannya akan dianalisa oleh sistem autonomous kenderaan. Melalui data yang dikumpul, sistem tersebut dapat mengetahui bila pemandu akan mengambil tindakan, dan melakukannya 0.2 hingga 0.5 saat lebih awal tanpa memberi kesan yang begitu ketara kepada pemandu.

Apa yang dapat dirasakan oleh pemandu hanyalah satu pemanduan yang lebih memuaskan, kereta yang lebih responsif dan kawalan yang lebih tepat. Selain itu, teknologi B2V juga dapat digunakan dalam pemanduan autonomous supaya menghasilkan pemanduan yang natural seperti seseorang pemandu itu sendiri apabila mereka mengawal kenderaan tersebut.

Menurut penyelidik kanan Nissan di Jepun, Dr. Lucian Gheorghe, antara kemungkinan lain penggunaan B2V ini adalah pelarasan suasana dalam kenderaan. Sebagai contoh, teknologi tersebut boleh menggunakan augmented reality untuk melaras apa yang dilihat oleh pemandu dan menghasilkan suasana yang lebih menyenangkan dalam kenderaan.