Sebelum ini, saluran Youtube Warped Perception ada membuat video menunjukkan sebuah enjin pembakaran empat lejang konvesional yang diberikan kepala silinder lutsinar, memberikan kita gambaran jelas apa yang berlaku pada kebuk pembakaran ketika enjin tersebut beroperasi.

Menerusi video terbaharu saluran berkenaan, pemiliknya kini menghasilkan pula ‘dinding’ lutsinar pada sebuah enjin Wankel Rotary bagi memberikan gambaran bagaimana keadaan kebuk pembakaran enjin jenis tersebut ketika sedang bekerja.

Seperti yang kebanyakkan ‘petrol head‘ tahu, enjin Wankel Rotary merupakan enjin yang sangat ringkas, tanpa omboh, tanpa aci sesondol, tanpa injap dan pelbagai lagi, dibina dengan saiz kompak, namun menghasilkan kuasa yang begitu tinggi dan menjadi pilihan Mazda untuk menjana kereta-kereta sport dari siri RX mereka.

Tetapi enjin ini mempunyai kekurangannya tersendiri seperti penggunaan petrol yang sangat tinggi serta masalah yang melanda pada apex seal (komponen yang terletak pada setiap bucu rotor yang berfungsi seperti piston ring pada enjin omboh) yang selalu ‘bocor’ dan perlu ditukar.

Untuk menghasilkan video ini, pemilik saluran tersebut tidak menggunakan enjin skala sebenar 12A atau 13B dari Mazda, sebaliknya menggunakan enjin replika yang lebih kecil dan selalunya menjana pesawat kawalan jauh. Walau bagaimanapun, enjin tersebut masih sama dengan enjin sebenar, dilengkapi komponen seperti rotor utama, port kemasukan dan ekzos pada perumah rotor, serta syaf eccentric pada bahagian tengah yang berfungsi seperti aci engkol pada enjin konvensional.

Jika sebelum ini anda mungkin hanya melihat gambar dan mungkin CGI bagaimana keadaan dalam enjin tersebut semasa semua proses lejang berlaku, enjin dengan dinding lutsinar ini memberikan anda rupa sebenar setiap proses tersebut.

Diakhir video ini, pemilik saluran berkenaan turut mengoperasikan enjin ini menggunakan bahan asetilena untuk menggantikan nitro, dan ia memberikan gambaran yang lebih jelas bagaimana pembakaran yang berlaku pada lejang kuasa. Dia juga ada menyebut, eksperimen yang akan dilakukan selepas ini turut akan menggunakan enjin Rotary, tetapi belum diumumkan enjin yang mana. Harap-haraplah enjin Mazda sebenar pula yang digunakan ya.