Seperti yang pernah dilaporkan sebelum ini, Petronas telah pun melancarkan bahan api baharunya, Primax 95 dengan Pro-Drive yang didatangkan dengan ciri “Dual Friction Modifier” yang pertama di dunia. Kini, bahan api baharu ini telah pun dijual di semua stesen Petronas di seluruh negara mulai 29 Januari lalu.

Menurut Petronas, Primax 95 dengan Pro-Drive direka sepenuhnya di Malaysia sebelum turut diuji di Amerika Syarikat, malah telah melibatkan proses pembangunannya selama dua tahun. Ia juga telah menjalani begitu banyak proses ujian dalam pelbagai peringkat untuk memastikan kualitinya adalah lebih berbanding teknologi yang sebelum ini hanya menggunakan Friction Modifier tunggal.

Bukan itu sahaja, Petronas juga telah menganjurkan beberapa siri ujian dengan menjemput pengguna bagi merasai pengalaman prestasi dan merasai perbezaan antara Primax 95 terdahulu dengan yang diterapkan teknologi baharu ini. Malah penulis turut diundang untuk menyertai salah satu siri ujian yang dilakukan pada November lalu. Dengan memandu kereta sendiri, konvoi yang turut disertai hampir 15 buah kereta memulakan perjalanan dari Batu Tiga, Shah Alam, menuju ke Ipoh, Perak. Untungnya menggunakan kereta sendiri, kita mampu mengagak dan mengetahui penggunaan bahan api bagi jarak tertentu.

Malah sehari sebelum sesi ini berlangsung, kami dimaklumkan oleh Petronas untuk mengosongkan tangki bahan api sebaik sahaja tiba di lokasi berkumpul di Batu Tiga. Dengan keadaan jalan yang agak sesak menuju ke sana, indikator bahan api sudah berkelip-kelip menandakan tangkinya hampir kering. Penulis yang sudah terbiasa akan mengisi minyak apabila meter bahan api menunjukkan baki tinggal 1-2 bar, jadi perasaan cuak pantas menguasai diri. Sampai saja di pintu masuk lokasi berkenaan, enjin terus terhenti sendiri menandakan tangki bahan api sudah kosong. Fuh! Tepat pada masanya.

Kemudian krew Petronas segera mengisi semula tangki bahan api, tapi hanya sekitar 15 liter sahaja. Kami memulakan perjalanan selepas sarapan pagi dan diberikan penerangan oleh Harvinder Singh selaku ketua konvoi. Memandu di Lebuhraya Utara-Selatan dengan kelajuan sekitar 100-110 km/j dengan keadaan trafik yang normal. Kami juga tidak dimaklumkan sama ada bahan api Primax yang lama atau pun yang baharu, jadi kami hanya merasai pengalaman pemanduan yang seadanya. Hampir dua jam memandu, dengan jarak 200.1 km, kami sampai di Ipoh. Meter bahan api menunjukkan ada lagi berbaki 60 km.

Untuk perjalanan kembali ke Shah Alam, sekali lagi setiap kereta diisi bahan api petrol sebanyak 35 liter. Untuk bahan api ini, pemanduan terasa lebih lancar, malah prestasi enjin juga lebih menguja. Enjin tak berapa bising, lebih cepat pick-up bermakna untuk melakukan pecutan atau pun memotong kenderaan, lebih terasa lancar, tidak seperti minyak yang digunakan dalam perjalanan pergi. Dalam hati terdetik, mungkin inilah minyak baharu Petronas. Tepat juga telahan penulis selepas bertanya kepada seorang krew. Sampai semula ke Shah Alam, meter bahan api menunjukkan 230 km lagi jarak yang boleh pergi dengan baki minyak yang ada. Wah, ternyata lebih menjimatkan.

Malah peserta konvoi turut berkongsi pandangan yang sama, masing-masing setuju dengan bahan api dalam perjalanan balik lebih berprestasi walau pun corak pemanduan berbeza, model kereta juga pelbagai. Malah secara tidak langsung ia turut memberikan penjimatan yang lebih efisien, selain enjin lebih responsif dan lancar. Ini pastinya memberikan lebih banyak bonus buat Petronas dalam menarik perhatian pelanggannya. Menghasilkan bahan api yang menepati keinginan para pengguna dengan memberikan prestasi enjin yang lebih baik dan penjimatan yang lebih efisien.

Setelah dilancarkan pada Januari lalu, barulah terbongkar mengenai teknologi yang digunakan oleh Primax 95 dengan Dual Drive yang dirumuskan bersama ciri “Dual Friction Modifier”. Menurut Petronas, bahan api baharu ini berkeupayaan mengurangkan geseran dalam enjin sebanyak 20% berbanding bahan api dengan modifier tunggal. Kesannya, enjin kenderaan menjadi lebih lancar dan responsif. Kedua, ia juga hadir dengan “Double Detergent” yang berupaya membersihkan sehingga 99% deposit karbon.

Selain itu, petrol baharu ini juga hadir dengan ciri anti-hakisan enjin yang kini menyediakan dua kali lebih perlindungan kepada enjin. Ujian dan pemerhatian Petronas ke atas kenderaan juga mendapati, tenaga bateri yang tersisa masih berbaki 2% berbanding penggunaan petrol biasa. Ia juga menggunakan kurang tenaga bateri dan bahan api bagi satu jarak perjalanan yang sama.

Perkara inilah yang cukup diperlukan oleh pengguna kita di Malaysia. Malah usaha yang dilakukan oleh Petronas untuk menghasilkan bahan api yang menepati keperluan dan pastinya terdorong dengan banyak kelebihan pastinya mudah menarik perhatian pengguna untuk memilihnya. Kombinasi prestasi enjin yang responsif, lancar dan penjimatan yang efisien, merupakan pakej yang dicari-cari oleh pemandu, apatah lagi dengan keadaan harga runcit bahan api yang ada perubahan boleh dikatakan saban minggu. Sudah pasti pengguna mencari dan memilih bahan api yang lebih bersesuaian dengan kondisi kereta dan poket mereka.