Mass Rapid Transit Corporation Sdn Bhd (MRT Corp) telah mengumumkan perkhidmatan Transit Aliran Massa (MRT) Laluan Putrajaya Fasa Satu tidak dapat dimulakan bulan ini seperti dijadualkan berikutan ujian yang belum lengkap. Menurut CEO MRT Corp, Datuk Mohd Zarif Hashim, pembukaan operasi fasa pertama MRT Laluan Putrajaya yang kini siap 99.9% harus ditunda ke suku kedua 2022 berbanding sasaran awal pada hujung bulan ini.

“Tren MRT mencatatkan lebih 3,000 jam operasi percubaan dan mengumpul banyak data. Selepas meneliti data itu, kami mendapati antara beratus-ratus modul sistem dilaksanakan, dua modul perlu diperhalusi lebih lanjut. Kami perlu memastikan semua lapisan sistem primer, sekunder dan ketiga stabil sebelum dapat mengambil alih aset ini dan meluluskannya untuk operasi,” katanya seperti yang dilaporkan oleh Bernama.

Operasi percubaan untuk MRT Laluan Putrajaya Fasa Satu berjalan sejak 29 April, 2021. Di mana sejumlah 16 tren diuji beroperasi antara Stesen MRT Kwasa Damansara dan Stesen MRT Kampung Batu dalam keadaan perkhidmatan penuh tetapi tanpa penumpang dalam simulasi operasi sebenar.

Tambah Mohd Zarif lagi, pihaknya telah menjalankan banyak operasi percubaan, termasuk pemeriksaan terperinci akhir. Jelasnya, penambahbaikan subsistem perlu untuk menyelesaikan isu data tertiari bagi memastikan perkhidmatan itu boleh beroperasi dalam keadaan baik.

“Oleh itu, kami tiada pilihan lain kecuali menangguhkan pembukaan MRT Laluan Putrajaya Fasa Satu. Justeru, MRT Corp tidak dapat mengambil alih aset MRT Laluan Putrajaya Fasa Satu daripada kontraktor serah kunci yang dilantik,” katanya.

MRT Putrajaya merangkumi jarak 52.2 km keseluruhannya – dengan 38.7 km laluan bertingkat dan 13.5 km laluan bawah tanah. Fasa pertama bagi laluan ini yang menelan belanja RM32 bilion dijangka akan mula beroperasi pada suku ketiga 2021 sebelum selesai sepenuhnya pada 2022. MRT pertama dengan laluan Sg Buloh-Kajang telah beroperasi sejak Julai 2017.