Toyota telah mendedahkan bZ3 baharu, yang merupakan model kedua bagi barisan bZ untuk kenderaan elektrik selepas bZ4X. Dibangunkan untuk pasaran China, bZ3 ini adalah hasil kerjasama antara Toyota, syarikat BYD dan FAW Toyota Motor yang bertanggungjawab dalam penghasilan dan pengedaran EV ini di China.

Dibangunkan dengan platform Toyota e-TNGA dan dipadankan bersama bateri Blade lithium iron phosphate (LFP) keluaran BYD, bZ3 ini menawarkan jarak sehingga 600 km berdasarkan China Light-Duty Vehicle Test Cycle (CLTC).

Toyota masih belum mendedahkan perincian mengenai baterinya, tetapi menyatakan bahawa struktur bateri, penyejukan, kawalan dan sistem pemantauan keselamatan adalah rekaan serba baharu untuk EV. Ia diolah untuk mengurangkan kemerosotan bateri, menjamin kapasiti hingga 90% walau selepas penggunaan dalam tempoh 10 tahun secara purata. Memandangkan EV ini akan dijual di China, ia menggunakan penyambung pengecasan GB/T yang khusus untuk pasaran sana.

Menurut media China, bZ3 ini menampilkan motor elektrik TZ200-XS002 bersumberkan BYD yang ditempatkan pada gandar hadapan yang menawarkan sama ada 245 PS (241 hp atau 180 kW) atau 184 PS (181 hp atau 135 kW). Tiada butiran mengenai masa pecutan atau kelajuan maksimum didedahkan, namun dijangkakan angka yang bakal didedahkan adalah munasabah.

Bagi rekaannya, EV baharu Toyota ini menerima imej hadapan ibarat-jerung hammerhead sama seperti bZ4X yang dipadankan dengan badan fastback dengan alunan yang menonjol di sepanjang sisinya. Walaupun ia mungkin diklasifikasikan sebagai sedan oleh pengeluarnya, namun jelas kelihatan lapisan gerbang roda yang halus.

Untuk bahagian belakangnya, bZ3 nampak lebih bergaya dengan lampu yang dihiasi signatur lampu geometrik. Klusternya pula disambungkan dengan kepingan kemasan sepanjang boot lid, yang ditempatkan di bawah logo Toyota.

Selain itu, bampar belakangnya pula dilunjurkan ke atas dengan plat nombor, bercantum bersama panel hitam besar yang melancarkan aliran udara. Ia bekerjasama dengan air guide, air curtain, pemegang pintu ke dalam dan roda alumnium aero, di mana EV ini didakwa mampu memberikan aerodinamik terbaik dalam kelasnya dengan nilai pekali seretan hanya 0.218.

bZ3 ini dijangka mampu memberikan saingan terhadap Tesla Model 3 dan jika dibandingkan ia sedikit panjang dan tinggi. Di mana EV Toyota ini memiliki ukuran 4,725 mm panjang (+31 mm berbanding Model 3), 1,835 mm lebar (-14 mm) dan 1,475 mm tinggi (+32 mm). Untuk makluman, bZ4X juga mempunyai jarak keseluruhan lebih pendek berbanding bZ3, dengan 4,690 mm panjang. Crossover ini lebih lebar (1,860 mm) dan lebih tinggi (1,650 mm).

Bagi jarak rodanya, bZ3 berukuran 2,880 mm (2,875 mm untuk Model 3 dan 2,850 mm bagi bZ4X) untuk memuatkan lima orang penumpang di dalam kabinnya. Konsep dalamnya pula digambarkan sebagai ‘Family Lounge’ dan kelihatan beberapa ciri yang dipengaruhi dari model pertama bZ, termasuk papan pemuka minimalis yang besar dan kluster instrumen digital yang diletakkan di atas papan pemukanya.

bZ3 juga menampilkan ciri unik termasuk roda stereng squarish dan sistem infotainmen skrin sesentuh dengan format-potret yang ditempatkan di atas konsol tengahnya yang dipanggil ‘Digital Island’ yang hanya menempatkan rotary gear selector dan suis brek parkir elektronik.

Berdasarkan foto, ruang dalamnya kelihatan agar besar dan luas, dengan kemasan tempat duduk berwarna terang dan upholstery berpaten. Ia juga menampilkan sistem kawalan suhu dwi-zon dengan corong udara belakang, yang dikawal menerusi skrin sesentuh dan banyak lagi.

Untuk harga dan spesifikasi penuh bZ3, ia akan diumumkan menjelang pelancarannya yang djangka bakal berlangsung pada November ini selepas ia dipamerkan di khalayak umum dalam acara Guangzhou Auto Show tahun ini.