89-pawi_gp_0133_0.big

Dalam musim pertamanya di Moto3 Grand Prix World Championship, dan hanya dengan perlumbaan ketiganya, Khairul Idham Pawi yang berumur 17 tahun dari pasukan Honda Team Asia berjaya mengungguli perlumbaan Gran Premio Motul de la Republica Argentina. Sekali gua menjadi rakyat Malaysia pertama berjaya menaiki podium sebagai juara pusingan di dalam kejohanan tersebut dan membolehkan Jalur Gemilang berkibar dan lagu Negaraku berkumandang buat pertama kali pada sesi penyampaian hadiah dalam siri MotoGP.

Perlumbaan yang diadakan di litar Termas de Rio Hondo itu menyaksikan ia bermula dalam keadaan basah, dengan Khairul memilih untuk menggunakan tayar kering dan berharap litar akan kembali kering, membolehkan beliau mendapatkan cengkaman terbaik dari permukaan litar.

Brad Binder yang berasal dari Afrika Selatan mewakili pasukan Red Bull KTM Ajo memulakan perlumbaan dari petak pertama, di pintas oleh Khairul pada lap pertama dengan kelebihan setengah saat setelah dia hanya bermula di petak ketujuh. Khairul terpaksa bermula di petak ketujuh setelah dikenakan penalti tiga petak kebelakang kerana menunggang terlalu perlahan ketika sesi kelayakan bebas Jumaat lalu.

Tindakan itu dilakukan oleh Khairul dalam usaha beliau untuk mendapatkan catatan masa yang lebih baik dengan cara mengekori dan ‘belajar’ dari penunggang yang lebih pantas, menjadikan petak keempat yang berjaya diperolehinya ditolak tiga tempat kebelakang.

Khairul menghabiskan perlumbaan dalam masa 41 minit dan 35.2 saat di hadapan penunggang Sepanyol Jorge Navarro dari pasukan Estrella Galicia 0,0 dan Binder dengan kelebihan 26.1 dan 30 saat. Seorang lagi penunggang negara, Adam Norrodin juga berumur 17 tahun dari pasukan Drive M7 SIC Racing Team hanya berpuas hati di tempat ke-11.

Ekoran selepas motosikalnya tergelincir setelah melalui bahagian litar yang masih basah berhampiran garisan penamat semasa pertarungan merebut tempat kedua dengan Navarro. Adam bingkas bangun menolak jenteranya melintasi garisan penamat untuk memastikan tempat ke-11 tersebut.

Menamatkan setiap lap dengan kelebihan tiga saat secara konsisten meninggalkan kelompok di belakang, prestasi Khairul mendapat pujian dari peminat MotoGP. “Untuk perlumbaan hari ini saya sangat gembira! Ada bahagian yang agak sukar di litar tetapi saya terus mengekalkan masa setiap lap dan kekal sebagai pendahulu perlumbaan. Saya menunggang sepantas mungkin pada lap pertama untuk menjarakkan diri dari pelumba lain,” kata Khairul.