1.0-EcoBoost

Ford telah mempatenkan teknologi baharu untuk menghasilkan ‘bunyi enjin buatan’ yang akan kedengaran seperti lebih banyak silinder berfungsi dari enjin tersebut. Teknologi ini bukanlah digunakan untuk memberikan perasaan lebih laju, sebaliknya memberikan penggunaan bahan api yang lebih cekap.

Sebagai contoh, enjin tiga-silinder sebaris akan menghasilkan bunyi seperti enjin enam-silinder sebaris. Menurut Ford, tujuannya adalah untuk menggalakkan pemandu menukar gear dalam rpm enjin yang lebih rendah seterusnya memberikan penggunaan bahan api yang lebih efisien. Ini merupakan salah satu langkah meningkatkan lagi kecekapan bahan api untuk enjin yang dibina dengan kapasiti lebih kecil, di mana ia sudahpun menjadi trend di kalangan pengeluar automotif sekarang.

Secara teori, Ford mendakwa pemandu menukar gear berpandukan telinga. Dalam kes enjin 1.0 liter EcoBoost misalnya, kelajuan rpm enjin yang lebih tinggi diperlukan untuk menjana lebih kuasa dari kapasiti enjin yang kecil. Malangnya, cara tersebut meningkatkan penggunaan bahan api. Oleh itu, langkah penyelesaian berdasarkan bunyi perlu diambil.

Dengan merekod semula bunyi yang dihasilkan oleh enjin dan memainkannya semula pada tahap optimum dalam kitaran pembakaran, akan menghasilkan bunyi seperti lebih banyak silinder yang sedang berfungsi. Hasilnya, Ford percaya pemandu akan menukar gear tinggi dengan lebih cepat, seterusnya meningkatkan ekonomi penggunaan bahan api.

Disamping itu, aplikasi teknologi ini turut akan membantu penjagaan alam sekitar. Walaubagimana pun, tiada lagi pengesahan teknologi yang dipatenkan ini akan digunakan dalam mana-mana model keluaran Ford.

Sebelum ini, Ford sudahpun hadir dengan teknologi bunyi buatan pada Ford Mustang 2.3 liter EcoBoost dan juga Ford Focus RS. Walaubagaimana pun, teknologi yang ada pada kedua-dua buah model berprestasi tinggi tersebut adalah sebahagian ciri yang ditambah untuk memberikan lebih keseronokan dalam pemanduan.