Volvo Trucks telah mempertingkatkan model konsep trak hibrid tugas berat pertama mereka setelah sistem pengurusan unit janakuasa Volvo I-See diberikan input dari sistem navigasi bagi membolehkan pengurusan tenaga dilakukan lebih efisien, untuk mendapatkan kecekapan bahan api dipertingkatkan.

Sistem navigasi pada trak berkenaan akan mengesan bentuk bumi pada permukaan yang bakal dilalui sehingga lima kilometer di hadapan dan membuat perancangan awalan untuk menentukan mod hibrid yang akan digunakan, sama ada menggunakan enjin diesel sepenuhya, mengecas semula bateri hibrid, menggunakan kuasa elektrik 100%, atau kombinasi enjin dan juga motor elektrik.

Trak ini dirancang untuk diproduksi pada masa akan datang, manakala untuk versi konsep prototaip ini, ia menggabungkan motor elektrik dengan enjin diesel D13 12.8 liter enam silinder sebaris. Dengan sistem yang dipertingkatkan ini, Volvo mendakwa penggunaan bahan api dan juga emisi CO2 kini sekitar 30% lebih cekap.

Trak konsep hibrid ini mampu bergerak menggunakan kuasa elektrik sepenuhnya dengan enjin diesel dimatikan pada jarak sehingga 10 km. Sistem baharu ini juga mampu membolehkan trak ini bergerak dengan enjin diesel dimatikan sepenuhnya pada purata satu pertiga dari jarak perjalanan cruising keseluruhan. Menurut Volvo, dengan sistem ini sahaja ia dijangka mampu menjimatkan penggunaan bahan api sekitar 5 hingga 10 peratus.

Model konsep ini didedahkan buat pertama kali pada tahun lalu. Selain peningkatan pada sistem janakuasa ini, jurutera Volvo turut mengambil kesempatan untuk mempertingkatkan lagi aspek aerodinamik dan juga rintangan golekan pada trak prototaip ini.

“Berberapa pembangunan ini telah pun diperkenalkan pada trak, dan yang lain akan diperkenalkan pada masa terdekat. Unit janakuasa hibrid ini merupakan sebahagian pengetahuan dan pengalaman yang kami perolehi dari sistem hibrid dan elektrik pada bas Volvo,” kata Åke Othzén, ketua pengurus projek dari Volvo Trucks.