Setelah Mitsubishi Xpander didedahkan tempoh hari di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2017, pasti ramai yang menahan sabar dan tertanya-tanya adakah ia akan dibawa ke Malaysia bukan? Menurut laporan dari Reuters, CEO Mitsubishi Motors Corporation (MMC) mengesahkan MPV dengan gaya SUV agresif tersebut akan mendarat ke pasaran Malaysia menjelang tahun hadapan.

“Kami akan mengeksport kereta ini ke seluruh rantau ASEAN bermula Februari akan datang,” kata Masuko. Xpander akan diproduksi di Indonesia dan MMC akan mengeksportnya ke Filipina, diikuti oleh Malaysia, Thailand dan Vietnam, menurut laporan tersebut lagi.

Model ini akan dihasilkan di kilang baharu MMC yang terletak di Bekasi, Jawa Barat, dengan pengeluaran sebanyak 80,000 unit setahun. Indonesia yang merupakan pasara automotif terbesar di ASEAN dan ia kini di dominasi oleh MPV. Jadi, hanya suku bahagian dari jumlah 80,000 unit tersebut akan dieksport keluar.

Mitsubishi Xpander juga merupakan MPV yang paling ditunggu-tunggu di Indonesia dan ia dijangka bakal memberikan saingan yang sangat sengit kepada model-model yang kini mendominasi pasaran seperti Toyota Avanza, Daihatsu Xenia, Suzuki Ertiga dan Honda Mobilio.

Kelebihan pada Xpander ini tentunya pada rupa MPV tersebut sendiri yang menampilkan rekaan yang sangat agresif walaupun dihasilkan sebagai kenderaan pelbagai guna. Menurut MMC, ia direka penuh dengan nilai-nilai warisan Mitsubishi yang terkenal sebagai jenama yang menghasilkan kenderaan-kenderaan off-road 4×4 sebelum ini. Rekaan yang menyerupai sebuah SUV ini juga sudah terbukti pada saingan Xpander di Malaysia iaitu Honda BR-V yang kini jelas mendominasi pasaran.

Xpander direka dengan konfigurasi tempat duduk tiga baris yang mampu memuatkan tujuh-orang pada satu-satu masa. Dengan dimensi 4,475 mm panjang dan 1,750 mm lebar, Xpander secara jelas 22 mm lebih panjang dan 15 mm lebih lebar dari BR-V. Jarak roda MPV Mitsubishi ini juga 113 mm lebih panjang dari BR-V, manakala kelegaan tanahnya juga 4 mm lebih tinggi dari MPV Honda berkenaan (paling tinggi dalam kelasnya).

MPV-SUV ini dijana oleh enjin petrol NA 4A91 1.5 liter empat silinder DOHC MIVEC yang mampu menghasilkan 104 PS dan tork maksima 141 Nm. Kuasa dari enjin hanya akan dialirkan ke roda hadapan menerusi pilihan kotak gear sama ada manual lima-kelajuan atau automotik konvensional dengan torque converter empat-kelajuan.

Untuk pasaran Indonesia, Xpander dijual dalam lima varian iaitu GLX, GLS, Exceed, Sport dan Ultimate. Varian asas dijual pada harga bermula Rp 189,050,000 (RM60,843) dan diakhiri dengan varian tertinggi dijual pada harga Rp 245,350,000 (RM78,968). Berbanding BR-V yang dihasilkan di kilang Honda, Pegoh, Melaka, adakah Xpander yang akan dieksport dari Indonesia ini akan memberikan tentangan sengit di Malaysia kelak?

GALERI: Mitsubishi Xpander Sport Automatik

GALERI: Mitsubishi Xpander Ultimate Automatik

GALERI: Mitsubishi Xpander dengan kit badan dan aksesori