Volvo XC90 kini dijual di pasaran Thailand dengan harga yang lebih murah dari sebelum ini, setelah pasaran berkenaan menerima stok dari kilang Volvo di Shah Alam, Malaysia dan bukan lagi dari Sweden, lapor Bangkok Post. Dengan model-model pemasangan dari Malaysia berkenaan, harga XC90 pada pasaran negara Gajah Putih tersebut kini sekitar satu juta baht lebih rendah berbanding sebelumnya.

Model varian tertinggi XC90 T8 Twin Engine dengan teknologi plug-in hybrid (PHEV), dijual dalam kemasan Inscription kini berharga 4.89 juta baht (RM628,134), atau 1.1 juta baht (RM141,298) lebih murah berbanding model sama yang diimport terus dari Sweden.

Menurut akhbar berkenaan lagi, SUV tertinggi Volvo tersebut kini dapat dijual dengan harga lebih rendah berbanding Mercedes-Benz 500e AMG Dynamic, tetapi masih lagi 191,000 baht (RM24,537) lebih mahal dari BMW X5 xDrive40e. X5 turut menampilkan teknologi PHEV seperti XC90 T8, namun lawannya dari Sweden berkenaan menampilkan spesifikasi yang lebih tinggi – berkuasa 407 hp/640 Nm bersama jarak pemanduan elektrik sepenuhnya 40 km.

Volvo Car Thailand turut menjual XC90 dalam kemasan Momentum yang lebih rendah, dijual pada harga 4.49 juta baht (RM576,939). Selain itu, XC90 varian 2.0 liter diesel (225 hp,470 Nm) D5 turut dijual pada pasaran berkenaan (model ini tiada di Malaysia) dengan harga 4.19 juta baht (RM538,197) – lebih murah berbanding Audi Q7 dan Land Rover Discovery.

Malaysia menjadi satu-satunya negara yang memproduksi XC90 T8 selain dari Sweden, dan model CKD tersebut dijual pada pasaran tempatan dengan harga RM403,888 setelah menerima insentif pemasangan kenderaan hibrid. Harga berkenaan menjadikan SUV flagship tersebut RM224k lebih murah dari harga yang dijual di Thailand.

GALERI: Volvo XC90 T8 Twin Engine 2017