Menteri di Jabatan Perdana Menteri Datuk Seri Nancy Shukri berkata semua pemandu bas ekspres diwajibkan untuk memiliki kad pemandu mulai tahun depan manakala bagi kelas-kelas bas yang lain akan dilaksanakan secara berperingkat sehingga tahun 2019.

Katanya, untuk memiliki kad pemandu tersebut yang dikeluarkan oleh Suruhanjaya Pengangkutan Awam Darat (SPAD), pemandu bas akan melalui proses saringan yang lebih efektif bagi membolehkan mereka dipilih sebagai pemandu bas, Bernama.

“Pelaksanaan ini membolehkan SPAD melakukan saringan latar belakang yang lebih ketat dengan usaha sama agensi-agensi penguatkuasaan lain seperti Polis Diraja Malaysia (PDRM) dan Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ). Kad pemandu tersebut hanya akan dikeluarkan kepada pemandu yang mematuhi semua syarat yang ditetapkan oleh SPAD termasuk tahap kesihatan yang baik serta bebas dari kes dadah atau rekod jenayah,” katanya dalam Dewan Rakyat semalam.

Menurut Nancy lagi, pemandu yang dikenal pasti melakukan kesalahan boleh digantung atau dibatalkan kad pemandu mereka serta mewajibkan latihan semula bagi tujuan penambahbaikan.

Justeru, dengan adanya syarat keperluan untuk memiliki kad pemandu tersebut, syarikat pengendali bas boleh menapis dan memilih pemandu-pemandu baharu dengan lebih efektif kerana dapat memastikan individu yang layak dan berkemahiran sahaja akan diambil bekerja sebagai pemandu bas.

Katanya dengan mewajibkan pemandu bas memiliki kad pemandu dapat menangani isu pengusaha bas mengupah atau mengambil pemandu yang mempunyai latar belakang jenayah. Selain itu, ia dapat memastikan syarikat pengendali bas mengambil pemandu yang cekap bagi mengelakkan kemalangan semasa perjalanan akibat kecuaian pemandu.