Toyota memperkenalkan unit janakuasa prototaip pertama di dunia yang beroperasi dengan sistem hibrid bersama bahan-api fleksibel (hybrid FFV) di Sao Paulo, Brazil yang diharap akan digunakan secara komersil pada masa akan datang. Unit janakuasa prototaip tersebut diuji dengan memadankannya pada Toyota Prius, dan akan diuji pada dunia sebenar di Brazil untuk menilai tahap reliabiliti, ketahanan dan juga prestasinya.

Menurut Toyota, unit janakuasa hybrid FFV ini berpotensi untuk mengurangkan pencemaran CO2 dengan menggunakan kelebihan sistem hibrid (dengan kecekapan tenaga yang tinggi, tetapi dengan tahap pencemaran rendah) dan juga kapasiti ethanol (bahan api yang diekstrak dari pokok tanaman, 100% boleh diperbaharui) untuk menyerap kembali CO2. Dengan operasi menggunakan sistem bahan-api fleksible, unit janakuasa berkenaan masih lagi boleh dijana oleh petrol sekiranya ethanol sukar didapati.

Penyelidikan awalan menunujukkan hybrid FFV menawarkan prestasi terhadap alam sekitar yang lebih baik dari FFV biasa. Ini adalah kerana pencemaran CO2 dapat dikurangkan bermula dari proses pengekstrakan bahan mentah, kemudian pengagihannya ke stesen minyak, hingga letupan yang berlaku di dalam kebuk pembakaran kereta tersebut. Prestasi berkenaan bertambah baik sekiranya menggunakan ethanol E100 yang dihasilkan dari pokok tebu.

Pembangunan sistem hibrid FFV ini merupakan salah satu usaha Toyota bagi mencapai sasaran “Environmental Challenge 2050” yang diumumkan sebelum ini, yang dirangka untuk mengurangkan pencemaran CO2 dari kenderaan sehingga 90% – berbanding tahap pada tahun 2010, pada 2050. Antara objektif lain dalam cabaran tersebut adalah melenyapkan terus pencemaran CO2 dari kitaran hayat kenderaan, termasuk bahan mentah, komponen dan pembuatan.

“Saya sangat berbangga dengan jurutera Toyota Brazil yang berkerjasama rapat dengan jurutera kami di Tokyo untuk membangunkan kenderaan hibrid paling bersih di dunia yang menggunaka ethanol untuk pelanggan kami di Brazil. Ciptaan ini menunjukkan halatuju kami dalam menyedikan masyarakat mobiliti baharu,” kata Steve St. Angelo, pegawai urusan senior Toyota Motor serta CEO Toyota Latin America Region and Caribbean, dan juga pengerusi Toyota do Brasil.