Kilang Honda Motor Co. di Ohio, Amerika Syarikat terpaksa menghentikan produksi Honda Accord generasi baharu selama 11 hari dari April hingga Julai ini kerana jualan sedan tersebut dilihat tidak memberangsangkan serta menyebabkan lambakan stok sedia ada, menurut laporan Automotive News.

Kilang berkenaan akan menghentikan produksi Accord untuk dua hari setiap bulan antara April hingga Jun, dan ia akan dilanjutkan selama lima-hari lagi pada Julai untuk penutupan tahunan sempena cuti musim panas, jelas jurucakap Honda kepada portal berita industri auto berkenaan.

“Kami sentiasa melaras produksi pada fasiliti automotif kami, naik dan turun,” kata jurucakap itu dan menjelaskan ia hanya aktiviti perniagaan sebenar dan larasan tersebut dilakukan bagi menurunkan jumlah produksi untuk diselaraskan dengan permintaan pasaran semasa.

Pada 1 Mac, paras inventori Accord dicatatkan diparas bekalan untuk 104-hari, satu angka yang agak tinggi dalam mana-mana standard. Menurut Automotive News lagi, sumber dari pengedar mengatakan jualan yang lembab tersebut adalah kerana kurangnya tawaran sewaan yang menarik.

Namun menurut laporan Motor1 pula, bukan sahaja Accord, tetapi keseluruhan pasaran sedan di Amerika – tidak kira dari model asas hingga model mewah – sememangnya menunjukkan trend yang menjunam, memandangkan pengguna kini lebih berminat untuk memiliki SUV.

Honda Accord generasi kesepuluh ini telah pun diperkenalkan di Amerika Syarikat tahun lalu. Selain dari bentuknya yang lebih agresif, model ini juga kini dijana dengan dua pilihan enjin turbo iaitu 1.5 liter VTEC Turbo berkuasa 192 hp/260 Nm dan juga 2.0 liter DOHC VTEC turbo (diambil dari Honda Civic Type R) berkuasa 252 hp/370 Nm – versi paling berkuasa ini turut hadir dengan kotak gear automatik 10-kelajuan.

GALERI: Honda Accord 2018