Lamborghini Huracan facelift telah dikesan buat pertama kali di Jerman, dengan varian Spyder ini mungkin diperkenalkan pada tahun hadapan atau 2020. Walau pun masih dibaluti balutan penyamaran, namun apron hadapan yang kelihatan menampilkan ciri lebih agresif.

Corong sisi bawah dan bampar belakang menampilkan rekaan yang lebih aerodinamik, dengan dwi ekzos yang masih dikekalkan posisinya. Enjin 5.2 liter naturally-aspirated V10 dijangka akan dipadankan, dengan perkhabaran mengatakan Huracan akan menerima senibina elektrikal 48-voltan baharu, yang menyalurkan kuasa lebih mudah.

Antara penambahbaikan yang diberikan termasuk kecondongan stereng rodabelakang, seperti Aventador S. Semua model pacuan semua-roda dan pacuan roda-belakang Huracan masih ditawarkan, tetapi model terakhr yang disebut tidak akan disertakan dengan sistem (yang menghantar pacuan ke roda belakang) seperti BMW M5.

“Jika anda mempunyai sistem pacuan-semua roda dan menekan butang untuk pacuan dua-roda, anda akan membawa (40 kg), ia tidak akan berfungsi, dan anda mempunyai larasan suspensi yang sama dengan pacuan semua-roda. (Ini bermakna) anda harus mempunyai kompromi dan ini bukan pilihan terbaik yang boleh ditawarkan. Pada kami, itu bukanlah pilihan,” jelas ketua pegawai teknikal Lamborghini
Maurizio Reggiani.

Awal tahun ini, Lamborghini meraikan produksi ke 10,000 Huracan selepas empat tahun, yang dianggap sebagai peristiwa penting buat pengeluar kenderaan mewah Itali ini. Buat masa ini, Huracan ditawarkan dengan enjin 5.2 liter V10 dengan kuasa 630 hp (640 PS) dan tork 600 Nm. Ia boleh dipacu dari 0-100 km/j dalam hanya 2.9 saat, dengan kelajuan maksimum 325 km/j.