Tokyo Auto Salon seperti diketahui adalah gambaran bagaimana scene keseluruhan dunia ubahsuai kenderaan di Jepun itu sendiri. Walaupun pun penuh dengan kereta-kereta JDM, sebenarnya masih ramai lagi rakyat Jepun yang berminat untuk mengubahsuai kereta-kereta luar seperti dari Eropah dan Amerika Syarikat.

Anda kenal Lancia Delta? Jenama Lancia itu sendiri sebenarnya memang agak rare di Malaysia dan saya sendiri tidak pernah lagi bertemu secara live dengan sebuah Lancia di sini. Lancia adalah salah satu jenama buatan Itali. Walaupun ia tidak popular seperti Alfa Romeo atau Fiat, Lancia adalah jenama Itali yang paling lagenda dalam arena rali.

Sebelumnya wujudnya kelas Group B, Lancia Stratos merupakan antara kereta rali terhebat di zamannya. Setelah Group B diperkenalkan, jenama tersebut berlumba dengan jentera Lancia 037 yang juga masih mengekalkan konfigurasi enjin tengah pacuan belakang. Namun dengan desakan untuk menggunakan sistem 4WD begitu kuat agar kekal kompetitif, Lancia memperkenalkan jentera Delta S4 dengan enjin yang disuap turbo bersama superchager.

Tetapi dengan jentera yang begitu berkuasa, ia telah mengorbankan pemandunya, Henri Toivonen bersama juruarah Sergio Cresto di rali Tour De Corse pada tahun 1986, seterusnya menyebabkan rali Group B itu terus diharamkan. Ini tidak melenyapkan terus jenama Lancia berkenaan di mana mereka terus menguasai WRC Group A dari 1987 hingga 1992 dengan Lancia Integrale HF, dan akhirnya ditenggelamkan pada trio Jepun – Toyota Celica, Mitsubishi Lancer Evo dan Subaru Impreza WRX.

Lancia Delta Integrale HF masih lagi digunakan pada kejohanan-kejohanan rali di Eropah sehingga kini, dan ada juga diubahsuai dengan begitu liar untuk perlumbaan Hill Climb. Delta Intergrale yang anda kami jumpa di Tokyo Auto Salon 2019 ini adalah diantara yang masih berjuang untuk kelajuan.

Kereta ini diubahsuai oleh Sano Design dan diberi nama sebagai Lancia Delta Fenice 105. Pada mulanya saya beranggapan ia adalah jentera Hill Climb, tetapi selepas itu kami difahamkan kereta ini sebenarnya digunakan untuk perlumbaan Time Attack.

Seperti yang anda lihat, kereta ini kelihatan begitu radikal dengan kit aero yang begitu agresif. Keempat-empat ruang roda kereta ini direka dengan begitu lebar, yang bukan sahaja untuk mendapatkan trek roda yang lebih lebar, tetapi turut berfungsi sebagai ‘sayap’ sisi bagi mendapatkan downforce seperti jentera-jentera rali Group B dan WRC terkini.

Aliran udara tersebut terlebih dahulu diambil dari bampar hadapan yang diberikan spoiler, splitter dan liang keamsukan udara yang begitu besar. Untuk memastikan downforce tersebut turut membantu bahagian belakang agar turut melekat diatas permukaan belakang, ia dibantu oleh spoiler GT gergasi dan juga diffuser pada bampar belakang. Kesemua panel kit aero ini dibina menggunakan material gentian karbon bagi memastikan ia tidak menerima lebihan berat.

Sano Design turut mereka semula sistem suspensi kereta ini bagi disesuaikan dengan badan yang lebih lebar, dan tentunya lebih mudah ditala bagi mendapatkan cengkaman yang lebih baik. Set rim Enkei NT03 RR diberikan, dibalut dengan tayar perlumbaan sebenar.

Bahagian dalaman juga dibina sebagai sebuah kereta lumba lengkap. Rollcage penuh diberikan yang bukan sahaja untuk keselamatan, malah turut memberikan pengendalian lebih baik. Selain itu, ia juga dibekalkan dengan tempat duduk perlumbaan Recaro bersama tali pinggang OMP, roda stereng OMP Superleggera, dan juga papan pemuka yang dibalut dengan Alcantara.

Apa yang menarik, panel instrumen asal digantikan dengan panel dari Motec menampilkan grafik menyerupai bentangan paparan meter dari jentera rali klasik.

Apa pula disebalik penutup bonet hadapan? Lancia ini masih dijana enjin asal dari versi 2.0L 16-injap. Namun sesaran asal kini telah dinaikkan kepada 2.3 liter dengan suapan pengecas turbo gergasi Garrett GT3037. Hasilnya, jentera Time Attack 4WD ini dibekalkan dengan kuasa setinggi 600 hp!