cof

Restorasi kereta lama sering dikaitkan dengan lelaki yang sudah berumur. Tapi berbeza dengan Gemma Wade, gadis dari Scotland ini, kerana bermula pada tahun 2007 ketika baru berusia 12 tahun, dia sudahpun memulakan projek restorasi kereta lama pertamanya.

Gemma juga tidak merostorasi model-model retro ‘hipster’ yang glamour seperti Mini Mk1 atau Volkswagen Beetle, tetapi lebih berminat dengan kereta kecil buatan Jepun iaitu Toyota Publica 1000 KP30 1976. Menurut blog Toyota UK, sehingga kini hanya ada sekitar 10 buah Publica KP30 yang masih lagi bernyawa di UK, dan salah satunya adalah unit yang berwarna kuning mustard milik Gemma ini.

Menurut Gemma, projek ini dikawal selia oleh ayahnya iaitu Harvey Wade sejak dia mula masuk ke sekolah menengah. Kereta berkenaan juga sudah dibeli oleh ayahnya lebih awal iaitu pada tahun 2002.

“Saya sebenarnya tahu dari umur tujuh atau lapan tahun kereta ini akan menjadi milik saya. Walaupun saya tidak dapat memilih, sebaik sahaja saya nampak (Toyota Publica) 1000 yang comel, berkotak ini saya sangat sukakannya,” kata Gemma.

Gadis ini turut bercerita, sebelum projek ini bermula Publica berkenaan tidaklah berada dalam keadaan yang sangat teruk. Hanya bahagian belakangnya sahaja yang mungkin terlibat dalam kemalangan dan pernah menerima restorasi kecil sebelum ini.

Namun setelah ia disimpan agak lama dari 2002 hingga 2007, kereta berkenaan telah dihuni oleh serangga-serangga hutan sekaligus menambahkan lagi kerja yang perlu dilakukan. Walau bagaimanapun, Gemma dan ayahnya bersetuju bahawa kereta ini perlu disiapkan dalam masa lima tahun iaitu ketika dia berumur 17-tahun.

Sepanjang projek ini, banyak perkara yang dipelajari oleh Gemma, antaranya merombak rawat enjin menggunakan manual bengkel sebagai panduan, menukar tayar dengan gaya tradisional iaitu menggunakan bar panjang, dan dia juga belajar bagaimana mahu menghidupkan enjin lama menggunakan injap ‘choke’ manual.

Mencari alat ganti juga menjadi satu cabaran buat Gemma kerana tiada kedai yang menjualnya dengan stok yang tersedia. Selain mencarinya dengan cara biasa, portal eBay juga banyak membantu, dan sudah tentu ada komponen dijual pada harga yang sangat mahal. Gemma dan ayahnya juga berjaya membeli berberapa buah lagi kereta yang sama sebagai ‘donor car’ – bagi mengambil alat ganti yang masih lagi boleh digunakan.

Selain dari menggunakan komponen asli, berberapa bahagian pada kereta ini telah diubahsuai dan diambil dari model berlainan. Contohnya ada panel badan Ford Cortina yang diubahsuai menjadi valance belakang, karburator dari Toyota Starlet milik emaknya, dan juga ekzos dari Toyota Yaris. Malah ada komponen yang perlu di ‘custom‘ sendiri oleh ayahnya seperti ruang roda hadapan, dibuat dari kepingan logam.

Sebelum projek ini dimulakan juga, Gemma dan ayahnya selalu berseloroh bahawa kereta ini mungkin akan dipenuhi dengan warna merah jambu, patung unicorn dan kusyen-kusyen berbulu. Namun hakikatnya, Gemma mempunyai citarasa yang baik dengan mengekalkan rupa asli Toyota Publica berkenaan.

Di Malaysia, Toyota Publica KP30 ini dikenali dengan nickname ‘Atok Kambing’. Ini kerana Publica merupakan model awalan Toyota Starlet (KP47, KP60 dan KP61) yang juga dipanggil sebagai ‘Starlet Kambing‘ di sini, disebabkan logo Starlet itu sendiri kelihatan seperti kepala kambing. Apa yang menarik, Gemma juga mempunyai sebuah model yang lahir dari susur galur casis ‘P’ yang sama iaitu Toyota Yaris berwarna emas.

“Pengalaman memandu kereta ini sentiasa hebat. Ia sangat berlainan dengan kereta moden – anda akan rasa seperti anda benar-benar memandu dan fokus berbanding rasa seperti dipandu. Anda boleh didorong untuk memandu tanpa destinasi yang ditetapkan dan ia mempunyai kebolehan untuk anda melupakan perkara lain.”

“Saya sentiasa lihat orang tersenyum pada (Publica) 1000 saya di jalan raya. Dan setelah terlihat ia dipandu oleh gadis mereka akan terkejut dan tidak percaya. Saya rasa itu sesuatu yang seronok untuk dilihat. Kelakar juga ketika di acara-acara perjumpaan apabila saya dengar ada orang yang percaya bahawa ini bukan Toyota. Mereka yakin ia adalah Datsun atau Honda, dan saya kata: ‘Tak, ini memang Toyota. Tengok, ada logo di situ!’,” ujar Gemma.

Apabila ditanya adakah dia akan memulakan lagi satu projek seperti ini, Gemma menjawab “Ya, semestinya. Saya masih lagi sayang (Publica) 1000 saya, jadi ia memang tidak akan dijual. Tetapi saya tolong ayah dengan projek-projeknya bila saya sempat dan saya juga mempunyai Yaris T Sport berwarna emas – sebagai hadiah hari jadi ke-21 – yang saya suka selenggaranya sendiri,”