Porsche dilaporkan bakal membangunkan versi dua-pintu bagi Panamera untuk menyaingi BMW 8 Series dan Aston Martin Vantage. Menurut Autocar dan beberapa laporan lain, Panamera baharu akan ditawarkan dengan versi coupe dan cabriolet.

Malah dua varian baharu ini dikatakan akan diperkenalkan seawalnya tahun hadapan (Eksekutif Porsche masih belum menafikan khabar angin ini) dan ia akan menawarkan praktikaliti yang lebih berbaik berbanding 911 generasi 992, walau pun mereka mungkin mempertimbangkan konfigurasi 2+2 berbanding empat tempat-duduk seperti kebiasaan.

Apabila ditanya mengenai kebarangkalian untuk melahirkan versi yang diperkatakan, ketua rekaan Porscge, Michael Mauer, yang bertanggungjawab mereka Panamera original, berkata, “Sebagai pereka tiada had untuk menghasilkannya. Namun saya percaya ia adalah peranan jabatan reka bentuk untuk melakar dan mempertimbangkan setiap model yang layak dibangunkan untuk masa hadapan sekiranya ada pihak yang ingin meneruskan projek tersebut.”

Sambungnya lagi, “Tetapi jika anda bertanyakan kepada saya untuk mengesahkan adakah projek sebegini sedang dalam perancangan, anda hanya akan kecewa saja. Bukan saya yang layak untuk memperkatakannya.”

Bolehkan anda membayangkan Panamera dua-pintu?

Media Jerman melaporkan perancangan untuk menghasilkan versi kereta yang diperkatakan sudah berada di peringkat yang serius, dengan ura-ura mengatakan ia akan menggunakan platform MSB yang sedia ada iaitu sama seperti Panamera. Jika model konsep Bentley EXP 10 Speed 6 telah menerima lampu hijau untuk diproduksikan, kemungkinan ia juga menggunakan platform MSB.

Walau bagaimana pun, ada juga cadangan untuk model Panamera dua-pintu ini tidak menggunakan nama Panamera, memandangkan ia akan diposisikan sebagai model yang lebih sporty.

Di mana dengan nama dan penggayaan yang berlainan, namun penjana kuasanya mungkin akan kekal sama. Model enjin-hadapan baharu ini dijangka akan berkongsi dengan barisan enjin petrol Panamera, dan ini termasuk juga dengan pilihan plug-in hybrid. Dan jika varian plug-in hybrid memasuki produksi, kemungkinan besar lebih daripada separuh pembeli Panamera di Eropah dijangka akan memilih model berkenaan.