Kerajaan dicadangkan agar menetapkan pengenalan harga lantai untuk produk runcit petrol dan diesel yang boleh menjadi mekanisme yang menguntungkan pengguna, kerajaan dan pengusaha stesen minyak.

Menurut Presiden Persatuan Pengusaha-Pengusaha Stesen Minyak Malaysia (PDAM), Datuk Khairul Annuar Abdul Aziz, menerusi pengenalan harga lantai itu, sebarang hasil kutipan daripada kejatuhan mendadak harga minyak dunia yang mana turut mempengaruhi harga runcit petrol dan diesel dapat disimpan untuk kegunaan masa depan.

“Sebagai contoh mengambil situasi semasa yang mana harga minyak dunia jatuh ke paras AS$35 setong, harga petrol RON 95 sepatutnya berada pada harga RM1.32 seliter berbanding RM1.89 seliter pada masa ini. Daripada menurunkan harga 57 sen seliter ini, kerajaan boleh menurunkan hanya lima atau 10 sen seliter sahaja, selebihnya disimpan kerajaan dan digunakan sebagai subsidi ketika harga minyak dunia melonjak naik ke paras yang lebih tinggi pada masa hadapan,” ujarnya seperti yang dilaporkan oleh Berita Harian.

Tambahnya lagi, dengan penurunan harga mendadak ini, ia tidak akan membuatkan pengusaha stesen minyak terkejut, dan dalam masa yang sama masih mampu untuk menyerap kerugian daripada penurunan itu kerana tidak membabitkan kos yang besar.

Dalam masa yang sama, katanya, industri stesen minyak bakal berdepan risiko kerugian sehingga RM150 juta sekiranya kerajaan menurunkan harga runcit komoditi itu sebanyak 57 sen seliter sekali gus dan boleh menyebabkan banyak stesen minyak kecil untuk ditutup.

“Pendapatan kami dalam sekitar 10 sen hingga 15 sen seliter, jika penurunan atau kenaikannya dalam lima sen sebagai contoh, operasi kami tidak akan berapa terkesan. Ia juga lebih adil kerana naik turun harga adalah stabil dan tidak terlalu besar jurangnya,” katanya.

Semalam, MIDF Research dalam kajiannya menyatakan kejatuhan harga minyak sedunia mampu menyaksikan harga runcit minyak terutama RON95 berpotensi turun sehingga RM1.32 seliter. Penurunan harga bahan api tersebut adalah disebabkan faktor kejatuhan mendadak harga minyak dunia susulan perang harga di antara pengeluar utama minyak dunia iaitu Arab Saudi dan Russia.