Kerajaan Jepun sedang mempertimbangkan untuk memansuhan semua kenderaanb baru yang berkuasa petrol menjelang pertengahan tahun 2030. Ini menurut Reuters diutarakan oleh NHK, saluran TV rasmi di Jepun.

Negara itu menjadi yang terbaru yang turut mempertimbangkan untuk mengharamkan penghasilan kenderaan baru dengan enjin pembakaran dalaman konvensional. Langkah sama sudah disahkan oleh United Kingdom yang akan mengharamkan penjualan kereta atau van dengan enjin petrol atau diesel pada tahun 2030 nanti – 10 tahun lebih awal berbanding tarikh akhir asal.

Kementerian Industri Jepun akan menetapkan jangka waktu untuk tujuan itu menjelang hujung tahun ini, seperti dijelaskan oleh jurucakap kerajaan, Katsunobu Kato dalam satu sidang media hari ini. Antara pertimbangan kerajaan adalah untuk mewajibkan semua kenderaan baru menggunakan teknologi elektrifikasi, termasuk hibrid, lapor NHK. Semuanya akan diputuskan selepas debat peringkat tertinggi selesai hujung tahun ini atau awal tahun depan.

Kenderaan elektrik dijangka akan menguasai 55% perkongsian pasaran di Jepun menjelang tahun 2030, menurut sebuah laporan oleh Boston Consulting Group. “Kepesatan perkembangan ini akan berlangsung lebih pantas disebabkan harga batri yang mula jatuh ketika ini,” jelasnya. Toyota, Honda dan Nissan bagaimanapun mengelak untuk memberikan komentar tentang hal ini, menurut Reuters.

Di Eropah, Perancis sangat tegas pendiriannya untuk mengharamkan kenderaan dengan enjin pembakaran dalaman menjelang tahun 2040, dengan kota Paris sendiri akan berbuat demikian pada tahun 2030. Kota itu juga sudah menghadkan akses kenderaan ke kawasan tengah bandar sebelum 1997 lagi, termasuk memperkenalkan hari-tanpa-kereta. Lebih banyak negara di benua itu akan membuat keputusan tentang perkara yang sama dalam bulan ini, lapor Reuters.