Ini satu berita yang tak disangka-sangka – pasukan yang berlumba dalam kejohanan FIA RallyCross Eropah iaitu Team RX Racing mengumumkan mereka akan menghasilkan jentera Proton Iriz RX Supercar yang boleh digunakan dalam kejohanan British Rallycross Championship 5 Nations Trophy, European Rallycross Championship dan World Rallycross Championship bermula pada 2021.

Jentera ini akan dihasilkan bersama Tony Bardy Motorsport (TBM) dan ia akan diasaskan dari kerangka Proton Iriz R5 yang dibangunkan oleh Mellors Elliot Motorsport (MEM) di UK. Pembinaan jentera Iriz RX Supercar ini kini sedang berjalan di fasiliti MEM di Derbyshire dan jentera ini nanti akan dipandu oleh pelumba utama Team RX Racing iaitu juara RallyCross British 2007, Ollie O’Donovan.

Menurut pengasas TBM dan ketua jurutera Team RX Racing, Tony Bardy, selepas 15-tahun berlumba dengan pasukan tersebut menggunakan Ford Fiesta dan Ford Focus dengan spesifikasi RX Supercar berkuasa 600 hp, kini Ollie O’Donovon mahu mencuba sesuatu yang lain dari kebiasaan, dan sebab itu mereka kini memilih Proton Iriz untuk berlumba.

“Kami ada kereta lain yang dirancang untuk masa hadpaan, tapi Ollie tak nak sama dengan orang lain, dia mahu sesuatu yang berlainan. Saya juga memikirkan perkara yang sama, tapi untuk bermula dari asas ia akan mengambil masa bertahun-tahun untuk membina dan membangunkan sesuatu yang benar-benar baru,” kata Tony Bardy.

“Kemudian saya teringat, saya kenal MEM sudah lama, dan Iriz adalah sesuatu yang sangat berbeza. Ia tak ambil masa yang lama untuk kami mengambil keputusan ini, bagi menghasilkan Proton RallyCross Supercar pertama. Pasukan MEM mahu melakukannya, dan mereka komited untuk merealisasikannya.

“Iriz sudah pun menyertai banyak rali dan membuktikan konsepnya, jadi selagi kami mampu untuk menghasilkan kuasa dari enjin yang kami ada sekarang, yang saya pasti kami boleh, saya tak nampak sebab kenapa kami tak dapat berada pada tahap yang kami mahukan. Kualiti Iriz R5 adalah tinggi, dan untuk terlibat dalam projek baharu ini bersama Iriz RX adalah seperti menghirup udara segar,” jelasnya lagi.

Menurut Ollie O’Donovan pula, mereka ada cara lebih mudah dengan membeli terus jentera dari kejohanan dunia, tetapi kali ini dia dan pasukannya mahukan sesuatu yang lain dari yang lain.

“Kereta ini akan diasaskan dari Iriz R5 yang sememangnya sudah berjaya, tetapi ini adalah satu lagi pembangunan yang serba baharu. Ada banyak kerja yang perlu dibuat sebelum kami boleh fikirkan penampilan pertama, tetapi saya sudahpun tak sabar untuk memandunya dalam ujian dan berlumba denganya di litar-litar rallycross terbaik di dunia dalam kejohanan di Britain, Eropah dan Kejohanan Rallycross Dunia,” kata O’Donovan yang juga bertindak sebagai prinsipal pasukan Team RX Racing.

Menurut prinsipal MEM, Chris Mellors pula, ketika mereka membangunkan Iriz R5 ini pasukannya turut memikirkan bahawa jentera ini turut boleh dijelmakan sebagai jentera rallycross, dan sebab itu ia telah pun dihasilkan dengan berberapa ciri yang over-engineered.

Dan seperti apa yang telah dijelaskan sendiri pada kami sebelum ini, Chris sekali lagi menyatakan asas Iriz itu sendiri sudah cukup bagus kerana menampilkan jarak roda yang paling panjang berbanding jentera R5 lain tetapi tetapi agak pendek dari segi dimensi keseluruhan, bersama pergerakan suspensi yang baik serta geometri suspensi hadapan yang sangat mengkagumkan direka oleh jurutera Proton dari kilang.

“Kami ada banyak talaan yang boleh dibuat dan kami akan buat komponen-komponen khas baru yang sesuai untuk rallycross, tetapi kami sudah tidak jauh dari itu. Kami sudahpun mendapatkan keputusan yang sangat positif dalam ujian rali baru-baru ini, dan kami akan terikat dengan pembangunan jentera baru ini. Kami suka menang, dan itu yang akan kami turut lakukan dalam projek ini,” kata Chris Mellors lagi.

Perincian teknikal berkenaan jentera ini masih belum diumumkan, namun boleh dijangka ia bakal menampilkan spesifikasi sama seperti jentera-jentera RX Supercar yang lain seperti janaan enjin 2.0 liter turbo menghasilkan hampir 600 hp, berat sekitar 1,300 kg, kotak gear sequential enam-kelajuan, sistem pacuan semua roda, dan juga kelengkapan aerodinamik yang lebih agresif dari jentera R5.