Perodua telah mengumumkan prestasi jualannya bagi bulan Januari 2021, yang mencatatkan sebanyak 16,894 unit. Ini mewakili penurunan 32.88% (atau 8,277 unit) dari 25,171 unit yang dijual pada Disember tahun lalu, yang menjadi angka jualan kedua tertinggi syarikat itu bagi tahun 2020. Angka terbaru ini bagaimanapun tetap meletakkan Perodua sebagai pendahulu carta jualan pasaran tempatan.

Kebiasaannya, bulan Januari memang memperlihatkan aktiviti jualan yang lebih perlahan berbanding tempoh hujung tahun, ketika jualan biasanya melonjak. Namun, Perintah Kawalan Pegerakan (PKP 2.0) yang dikenakan semula sejak 13 Januari lalu ternyata turut memberi kesan.

Jualan Perodua bagi bulan Januari 2020 juga tidak terlalu jauh berbeza, mencatatkan 17,481 unit, bersamaan dengan pengurangan hanya 3.36% (atau 587 unit) berbanding apa yang dicatatkan bulan lalu. Seperti yang diumumkan sebelum ini, Perodua mensasarkan jualan sebanyak 240,000 unit bagi tahun 2021, peningkatan 9% daripada 220,163 unit yang dicatatkan tahun lalu. Syarikat itu juga merancang untuk meningkatkan jumlah stok kenderaan keluarannya dengan mempergiat pengeluaran kepada 272,000 kenderaan tahun ini; jumlah tertinggi dalam sejarah Perodua.

Syarikat ini, yang menjadi pendahulu pasaran tempatan bagi 15 tahun berturut-turut kini — dan mencatatkan perkongsian pasaran sebanyak 41.6% setakat tahun 2020 — turut mengumumkan bahawa ia akan membeli komponen dari vendor tempatan bernilai RM6.5 bilion tahun ini, yang akan memberi kesan positif kepada industri automotif tempatan. Lihat juga hala tuju Transformasi 3.0 terbaru Perodua yang ingin memberi tumpuan kepada pasaran global, seperti yang diumumkan semalam.