Subaru telah mengumumkan SUV elektrik sepenuhnya yang dipanggil Solterra, bakal dikeluarkan dan dijual mulai pertengahan tahun 2022. Ia dirancang bakal memasuki beberapa pasaran termasuk Jepun, Amerika Syarikat, Kanada, Eropah dan China.

Gabungan nama “sol” dan “terra” jika diterjemahkan membawa maksud “matahari” dan “bumi” dalam bahasa Latin. Menurut Subaru, ia membawa makna “hargai alam sekitar dan kehidupan di sekitarnya.”

Sebelum ini ada laporan menyebut, SUV terbabit diposisikan di bawah segmen-C dan dibangunkan dengan platform khas untuk EV dengan kerjasama Toyota, yang dipanggil e-Subaru Global Platform atau pun ringkasnya, e-SGP. Sementara itu, pasaran Toyota pula menggunakan platform e-TNGA, dan digunakan untuk model bZ4X Concept.

Kerjasama itu memanfaatkan pengembangan sistem pacuan semua-roda Subaru dan teknologi elektrifikasi Toyota, dan platform modular dapat digunakan untuk pelbagai jenis kenderaan selain SUV, termasuk sedan dan minivan.

Buat masa ini, tiada perincian lanjut termasuk mengenai penjana kuasa, yang dikongsikan, tetapi kita dapat lihat teaser rupa Solterra. Walau pun tidak begitu jelas diperlihatkan, namun kelihatan lampu utama bersudut yang ditempatkan sedikit tinggi, bersama torehan menegak pada bampar hadapan dan juga tiang-C yang menyerlah.