Kerajaan hari ini mengumumkan kemaskini prosedur operasi standard (SOP) untuk Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) yang lebih diperketat selepas negara mencatatkan angka jangkitan harian virus Covid-19 yang melebihi 6,000 kes selama berberapa hari. Walau bagaimanapun, masih lagi tiada ‘lockdown’ penuh diumumkan seperti yang dibuat pada PKP 1.0 ketika gelombang pertama jangkitan wabak tersebut tahun lalu.

Menurut Menteri Kanan Kluster Keselamatan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob dalam sidang medianya hari ini, kerajaan menggunakan dua strategi untuk mengurangkan pergerakan rakyat kali ini iaitu dengan mengurangkan pekerja di pejabat (termasuk 80% kakitangan kerajaan) serta mengehadkan masa operasi sektor ekonomi.

Untuk itu, lebih banyak sekatan jalan raya (SJR) yang akan dibuat selepas ini. Manakala untuk pengangkutan awam (LRT/MRT dan bas) pula, masa operasinya yang kini dari 6 pagi hingga tengah malam akan diubah selepas ini, serta kapasiti penumpang juga hanya dibenarkan pada 50% dari kadar maksimum.

Bagi operasi premis berkaitan makanan seperti restoran, medan selera, kiosk, gerai dan juga penjaja tepi jalan serta trak makanan, bermula 25 Mei ini ia hanya dibenarkan beroperasi dari 8 pagi hingga 8 petang sepanjang tempoh PKP ini.

Begitu juga dengan pasaraya, kedai runcit dan kedai serbanika, ia turut hanya dibenarkan beroperasi dari 8 pagi hingga 8 malam. Manakala untuk pasar malam, ia dibenarkan beroperasi dari pukul 4 petang hingga 8 malam.

Bagi stesen minyak pula, ia dibenarkan beroperasi dari pukul 8 pagi hingga 8 malam, tetapi untuk stesen di lebuhraya ia masih dibenarkan beroperasi selama 24-jam.