Selepas SUV elektrik sepenuhnya (EV) Toyota bZ4X didedahkan, gergasi automotif Jepun berkenaan bakal memperkenalkan satu lagi model EV dari siri bZ (Beyond Zero) pada lewat 2022. Apa yang menarik, model seterusnya ini akan menampilkan bentuk badan sedan, dihasilkan bersama pengeluar kereta dari China iaitu BYD, dan bakal muncul dalam bentuk konsep pada April ini di Beijing Auto Show, lapor Reuters.

Model berkenaan dijangka bakal menampilkan saiz yang lebih besar serta kabin yang lebih luas dari Corolla. Ia juga bakal dijual pada harga yang sangat kompetitif, iaitu di bawah 200,000 yuan (RM132,800), menurut satu sumber yang berkait dengan perkara ini.

Jika benar dakwaan berkenaan, sedan EV baharu dari Toyota tersebut bakal ‘mengacau’ model mampu milik baharu yang bakal diperkenalkan oleh Tesla khas untuk pasaran China. Model tersebut dilaporkan akan diasaskan dari Tesla Model 3, tetapi diletakkan pada kedudukan lebih rendah dan akan dijual pada harga antara 150,000 yuan (RM99,600) hingga 200,000 yuan (RM132,800).

Sumber tersebut turut mendedahkan kepada Reuters bahawa model ini bakal menggunakan bateri lithium-besi-fosfat (LFP) Blade dari BYD, membolehkan Toyota menghasilkan sebuah kereta elektrik dengan harga mampu milik, dalam masa yang sama menyediakan kabin yang luas.

“Kereta tersebut wujud dengan teknologi bateri BYD. Ia sedikit sebanyak telah membantu kami untuk menyelesaikan cabaran yang perlu kami hadapi terhadap sedan elektrik kecil mampu milik dengan ruang dalaman yang luas,” kata salah seorang sumber berkenaan kepada agensi akhbar tersebut.

Pada 2019 Toyota dan BYD telah menandatangani perjanjian bagi membangunkan bersama kenderaan elektrik menggunakan bateri (BEV) untuk pasaran China, dengan kerjasama menghasilkan model-model BEV sedan dan SUV lantai-rendah, serta unit-unit bateri yang akan digunakan pada model-model tersebut.

Kerjasama ini telah mencetuskan interaksi bagi jurutera-jurutera Toyota untuk melihat kearah bateri Blade, yang mereka sifatkan sebagai perubah permainan, kerana ia lebih murah serta tidak memerlukan ruang yang besar. “Ia sejenis teknologi ‘skala jatuh dari mata saya’ yang pada mulanya kami singkirkan kerana rekaannya yang terlampau ringkas,” kata salah seorang dari empat sumber berkenaan lagi.

Pek bateri Blade yang tipikal biasanya hanya menampilkan tebal 10 cm apabila modul tersebut dibaringkan rata di atas lantai, atau secara kasarnya sekitar 5 hingga 10 cm lebih nipis berbanding bateri lithium-ion yang banyak digunakan oleh pengeluar buat masa sekarang.

Walaupun bateri LPF ini mempunyai ketumpatan untuk menyimpan tenaga yang lebih rendah dari lithium-ion, ia adalah lebih murah, tidak menggunakan material kobalt atau nikel, mempunyai jangka hayat penyimpanan yang lebih lama serta kurang risiko untuk terjadinya suhu melampau.

Teknologi ini juga sudah pun terbukti kerana Tesla juga telah menggunakan bateri LPF ini untuk Model 3 dan Model Y pada pasaran China.

Namun satu lagi persoalan yang belum terjawab, masih tidak dapat dipastikan sama ada model EV baharu yang bakal didedahkan ini bakal dijadikan sebagai model global, atau model khas yang hanya akan dijual di China sahaja.