Sejak menjadi pembekal enjin untuk motosikal yang digunakan dalam perlumbaan Moto2 pada tahun 2019, Triumph telah menunjukkan prestasi memberangsangkan, dengan enjin tiga silinder 765 cc tersebut membantu pelumba mencatat 68 rekod baru, 20 pemenang yang berbeza serta kali pertama jentera Moto2 melepasi kelajuan 300 km/j.

Sekarang, dengan sasaran memberi lebih kelajuan, catatan masa lebih pantas serta peluang memotong yang lebih tinggi, syarikat British itu mahu meningkatkan lagi kemampuan enjin tersebut dengan piston, head, valve, camshaft serta crank yang dinaik taraf.

Melalui peningkatan ini, enjin yang mempunyai asas sama seperti enjin yang digunakan pada model Street Triple RS ini akan mempunyai kuasa yang lebih pada tahap rpm tinggi (+5 PS dan boleh dikerah dengan tambahan 400 rpm lagi), serta nisbah mampatan dan tahap ketahanan piston lebih tinggi (90 BAR).

Sejak membuat kemunculan dalam Moto2, karekter enjin tiga silinder Triumph ini telah mendapat banyak pujian kerana merapatkan lagi jurang antara Moto2 dan MotoGP dari aspek prestasi dan kemahiran menunggang yang diperlukan, seterusnya menjadikan ia lebih relevan sebagai kategori pengenalan sebelum naik ke MotoGP.

“Kita sudah hampir mencapai catatan perlumbaan satu juta kilometer bagi enjin 765 cc Moto2 sekarang, dan itu memberikan kami keyakinan yang tinggi untuk mengambil langkah seterusnya untuk memberi pelumba sesuatu yang mereka semua mahukan – lebih kuasa dan rpm lebih tinggi,” kata ketua pegawai bahagian produk Triumph, Steve Sargent.