Awal bulan ini, sebuah video tular di media sosial menunjukkan sebuah trak tangki minyak berlanggar dengan sebuah Perodua Myvi. Dalam sedutan pendek itu, pemandu Myvi telah berada dalam kawasan titik buta lori tangki minyak berkenaan ketika cuba masuk ke laluan utama, menyebabkan pemandu lori terbabit tidak nampak kereta berkenaan dan kedua-duanya kemudian bergeser.

Ia sebuah kemalangan yang boleh dielakkan, dengan pengajaran yang boleh diceduk adalah untuk pemandu lain sentiasa berwaspada ketika berada di sekitar kenderaan komersial yang besar. Titik buta bagi kenderaan dengan saiz itu adalah jauh lebih banyak dan luas berbanding kenderaan penumpang biasa, seperti dijelaskan oleh Pengarah Urusan Shell Malaysia Trading, Shairan Huzani Husain yang juga dikenali dengan nama “Pak Cik Shell” dalam satu video yang dimuat naik di akaun Instagram beliau.

Dalam video berkenaan, Pak Cik Shell memanjat naik ke atas sebuah lori tangki minyak dan tunjukkan pandangan utama yang dilihat oleh seorang pemandu lori dari kabinnya. Pemandangan mungkin akan nampak jelas dan lapang dari dalam, tapi sebaik keluar dari kabin lori, barulah nampak ada beberapa kereta dan motosikal di sekililing lori tangki minyak, dan ada daripadanya yang hanya beberapa kaki dari lori.

Trak komersial ada empat titik buta yang dipanggil “no zones” dan sekiranya anda memandu di belakang, betul-betul di depan atau di sebelah lori berkenaan, pemandunya tidak akan dapat melihat kenderaan anda. Jadi, perlu berhati-hati dan elakkan memotong lori seperti ini dari sebelah kiri atau elakkan daripada berada dalam titik butanya. Beri ruang secukupnya dan hindari kemalangan dengan pertimbangan bijak dan peka ketika memandu.