uber-x-car_BM

Kerajaan menggesa Suruhanjaya Pengangkutan Awam Darat (SPAD) untuk menyegerakan proses untuk mengawal servis perkongsian kenderaan berdasarkan aplikasi seperti Uber dan GrabCar. Menteri Pengangkutan Datuk Seri Liow Tiong Lai berkata, langkah berkenaan adalah perlu dan berharap suruhanjaya tersebut boleh mempercepatkan proses tersebut, lapor The Star.

Liow berkata, pemandu Uber perlu mendapatkan lesen kenderaan komersial, dan kereta mereka perlu melalui pemeriksaan mandatori oleh Puspakom. Laporan sebelum ini juga menyebut terma baharu tersebut memerlukan mereka membeli insuran komersil, sama seperti pemandu teksi biasa.

Isnin lalu, SPAD mengumumkan mereka telah membuat keputusan untuk tidak mengharamkan Uber dan GrabCar, tetapi ia perlu dikawal selia untuk memastikan ia tidak menjejaskan industri teksi sedia ada. Semalam, bantahan terhadap dua aplikasi tersebut dilakukan oleh pemandu-pemandu teksi sekitar Kuala Lumpur sehingga menutup laluan ke Bukit Bintang sehingga menyebabkan kesesakan lalu lintas yang teruk.

Taxi drivers protest jalan bukit bintang 4

Sementara itu, SPAD menyatakan usaha untuk menyediakan undang-undang mengawal selia aplikasi perkongsian kenderaan ini sedang dibuat, tetapi proses tersebut akan memakan sedikit masa. Suruhanjaya tersebut juga sedar masalah dan isu yang dihadapi oleh industri teksi, dan sebab itu mereka sedang mencari jalan untuk memperbaiki pendapatan dan kebajikan mereka.

Pakar industri yang tidak mahu nama mereka disiarkan memberitahu The Star adalah penting untuk membenarkan pemandu menggunakan aplikasi perkongsian kenderaan tersebut, setelah ia lengkap nanti, ia akan memberikan opsyen kepada pengguna untuk memilih servis pilihan mereka. Tambahnya lagi, pemandu teksi perlu sedar yang mereka perlu memperbaiki servis mereka dan fokus pada aspek itu dan bukan menganjurkan demonstrasi yang tidak memberi faedah kepada sesiapa.