Malaysia-Taxi-02

Polis telah menafikan terdapat laporan yang mengatakan kereta Uber telah diserang di KL Sentral, yang melibatkan seramai 50 pemandu teksi dengan menarik pelancong asing keluar dan seterusnya merosakkan kereta tersebut.

Wanita dari Iran berusia 43 tahun yang membuat laporan polis ekoran insiden tersebut dikatakan mengalami sedikit kecederaan pada tangannya. Menurut Ketua Jabatan Siasatan Jenayah KL, SAC Rusdi Mohd Isa memberitahu The Sun, wanita asing berkenaan adalah penuntut di Malaysia dan bukannya pelancong, dan serangan tersebut tidaklah melibatkan kumpulan yang besar seperti mana yang dilaporkan.

“Kami tidak menerima sebarang laporan daripada pemandu Uber. Mangsa hanya mengalami sedikit kecederaan ringan di tangannya apabila dia ditarik keluar dari kereta terbabit. Hanya seorang atau dua orang pemandu teksi yang terlibat, bukannya lebih daripada 50 orang pemandu teksi dalam insiden tersebut. Jika ia melibatkan serangan beramai-ramai, pastinya polis mengetahuinya dan akan segera ke sana untuk tindakan,” ujarnya.

Dalam masa yang sama, Rusdi turut memberikan amaran kepada pemandu teksi agar tidak bersikap keterlaluan dan bertindak melulu, jika tidak, mereka akan berhadapan dengan tindakan dari polis. “Jika ada penumpang yang memilih untuk menggunakan perkhidmatan menerusi aplikasi ini, itu pilihan mereka. Saya percaya kerajaan sedang mengkaji isu ini sebelum membuat keputusan,” ujarnya lagi.

Sambungnya lagi, “Sementara itu, pemandu teksi harus menantikan keputusan muktamad dari kerajaan, bukannya bertindak dengan kekerasan. Kita tidak ada pilihan lain untuk bertindak sekiranya mereka ini melakukan sesuatu di luar batasan termasuk mengancam keselamatan orang awam.”