Perodua_Bezza_GearUp-32

Perodua Bezza dibangunkan dengan memenuhi standard global dan sudah siap sedia untuk memasuki pasaran eksport. Bermula dari spesifikasi yang ditawarkan, sehinggalah kepada penarafan lima bintang bagi ujian ASEAN NCAP, semuanya mencerminkan kesungguhan itu.

“Selepas pelancarannya pada 21 Julai nanti, Perodua akan menumpukan sepenuh perhatiannya untuk memenuhi permintaan dalam pasaran domestik terlebuh dahulu. Walaupun begitu, sebagai sebuah produk, ia bersedia untuk memasuki pasaran eksport, terutama pasaran luar di mana Perodua sudah bertapak,” ujar Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Perodua, Datuk Aminar Rashid Salleh kepada paultan.org pada pertemuan media pagi ini.

Untuk rekod, Perodua kini sudah memasuki enam pasaran eksport di seluruh dunia, dengan pasaran terbesarnya adalah di Sri Lanka. Ini diikuti Mauritius dan kemudiannya Indonesia (model Perodua Myvi yang dilabel semula sebagai Daihatsu Sirion).

Bagi pasaran tempatan, sebelum pelancarannya minggu depan, Perodua sudah mempunyai sejumlah 7,000 unit model Bezza yang sedia diserahkan kepada pelanggan, dengan kira-kira 500 unit dijangka akan didaftarkan pada 22 Julai nanti, sehari selepas pelancarannya.

“Untuk itu, kami akan memenuhi keperluan dan permintaan pasaran tempatan terlebih dahulu. Bagi pasaran eksport, masih belum diputuskan bila kami akan menghantar model terbaru ini. Yang pasti, bukan dalam tahun ini kerana kita ingin beri tumpuan kepada pasaran domestik terlebih dahulu. Apa pun, Perodua Bezza memang sudah siap sedia untuk dieksport,” jelas Pengarah Urusan Perodua, Dr. Zahari Husin pula.