Pada 14 Ogos lalu, Lebuhraya Pantai Timur 1 (LPT1) kendalian Anih Berhad dan Lebuhraya Pantai Timur 2 (LPT2) yang diuruskan oleh syarikat konsesi LPT2 Sdn Bhd, menjadi lebuhraya terakhir di Malaysia yang melaksanakan sistem pembayaran tol secara tunai (ETC). Sekaligus menjadikannya sejumlah 177 plaza tol di 31 lebuhraya di seluruh negara yang tidak lagi menggunakan kaedah tunai sebagai transaksi pembayaran tol.

Sehubungan itu, Pengarah Lembaga Lebuhraya Malaysia (LLM) Dato’ Ismail berkata, ETC ini akan ditambahkan dengan satu lagi sistem transaksi pembayaran tol baharu yang dipanggil sistem Pengenalan Frekuensi Radio atau Radio Frequency Identification (RFID) yang lebih maju dan terkini berbanding penggunaan Touch ‘n Go dan Smart Tag, laporan Sin Chew.

Sistem ini telah mula menjalani ujian keberkesanannya sejak tahun 2015, di mana pembayaran tol secara elektronik dibuat dengan menggunakan tag khas ketika kenderaan melalui plaza tol. Menurut Ismail, sistem RFID ini dijangka akan diimplementasikan di lebuhraya di negara ini mulai 28 Januari 2018.

Di mana dengan sistem ini, pemandu tidak perlu memperlahankan kenderaan untuk membuat pembayaran tol apabila melewati palang RFID ini. Malah Tag RFID juga berfungsi seperti Touch ‘n Go dan perlu ditambah nilai apabila kredit di dalamnya makin berkurangan.

Katanya, “Kami masih dalam peringkat perbincangan untuk mengimplementasikan sistem ini, tambahan pula berhadapan dengan beberapa isu teknikal. Namun buat masa ini, hanya kenderaan terpilih sahaja yang menggunakan sistem ini. Apa pun, mengikut jangkaan kami, sistem ini akan bersedia digunakan oleh pengguna jalan raya mulai 28 Januari 2018 dan ia akan dilaksanakan secara berperingkat.”

Ujian perintisnya secara rasmi telah pun bermula semalam dan lorong yang dilengkapi dengan RFID ditempatkan di lapan plaza tol di sekitar Lembah Klang. Walau bagaimana pun, buat masa ini hanya kenderaan polis sahaja yang boleh menggunakan lorong tersebut, dan bakal disusuli oleh jentera bomba dan ambulans tidak lama lagi. Jika semuanya berjalan seperti yang dirancangkan, akan ada sekurang-kurangnya satu lorong RFID di semua plaza tol menjelang tahun 2020.