Nissan Serena e-Power baru sahaja didedahkan lebih awal daripada penampilan rasminya di Tokyo Motor Show. Ini adalah variasi tambahan baru bagi model MPV Jepun tersebut, dan menampilkan sistem pacuan elektrik range extender terbaru jemama itu, yang turut digunakan buat pertama kali pada Note e-Power.

Masih belum ada perincian tepat yang dikeluarkan secara rasmi untuk MPV ini, tetapi ia diberitahu menggunakan motor elektrik sebagai pemacu utama. Tetapi, sebagai ganti kepada kebergantungan terhadap pek bateri yang perlu dicas, e-Power ini sebaliknya menggunakan enjin petrol untuk mengecas kembali baterinya.

Bermakna, pemilik masih perlu mengisi minyak untuk mengecas bateri tersebut, dan ia juga membenarkan penggunaan pek bateri yang lebih kecil supaya tidak berkompromi dengan pakej bahagian dalam kenderaan. Enjin petrol tersebut digunakan hanya untuk mengecas bateri sahaja dan tidak bersambung langsung dengan tayar.

Menurut Nissan, Serena e-Power dapat menawarkan “pecutan responsif dan berkuasa sebuah kenderaan paucan elektrik, bersama kesenyapan dan kecekapan penggunaan bahan api yang menjangkaui kelasnya.”

Perubahan visual pada kenderaan ini adalah sangat minimal, dengan hanya terdapat sedikit kemasan biru di gril hadapan, lampu belakang LED serta rim aluminiumnya. Kemasan biru ini juga digunakan pada bahagian dalam, yang turut menampilkan penggunaan tempat duduk jenis ‘captain‘.

Serena e-Power direncana untuk memasuki pasaran Jepun pada suku kedua tahun hadapan, lengkap dengan ciri teknologi pemanduan autonomous ProPilot satu lorong.

GALERI: Nissan Serena 2017 (JDM)