Selepas isu mengenai pemisah lorong basikal yang boleh mendatangkan risiko kemalangan terhadap penunggang motosikal di sekitar Kuala Lumpur, Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) memaklumkan pihaknya akan mengaplikasikan material yang lebih selamat iaitu ‘flexi-post’ bagi menggantikan ‘rubber separator’ yang digunakan sebelum ini.

Menurut Pengarah Eksekutif Pengurusan Projek DBKL Datuk Mahadi Che Ngah, pihaknya akan memasang semula pemisah lorong basikal baharu yang dikatakan lebih selamat secara berperingkat dalam tempoh dua minggu di beberapa kawasan terbabit yang melibatkan jarak 11.9 kilometer.

“Pemisah laluan basikal ‘flexi-post’ itu mempunyai elemen keselamatan yang tinggi dan turut berfungsi sebagai pemantul cahaya pada waktu malam bagi memberi peringatan kepada pengguna jalan raya tentang laluan basikal itu. Ini bagi memastikan keselamatan pengguna jalan raya terjamin terutamanya pada waktu malam serta memastikan kenderaan selain basikal tidak dibenarkan masuk ke lorong khas tersebut,” katanya menerusi laporanBernama.

Katanya lagi, buat masa sekarang pemisah lorong basikal jenis ‘rubber separator’ yang dipasang sepanjang tiga kilometer itu telah ditanggalkan atas keselamatan pengguna jalan raya dan lorong itu hanya akan dibuka semula untuk penunggang basikal pada 1 Februari ini.

Mengenai penguatkuasaan terhadap pengguna jalan raya yang menggunakan lorong basikal khas itu, Mahadi berkata pihaknya akan mengkaji semula mengenai perkara tersebut.

“Buat masa sekarang hanya warna biru dan tanda basikal yang ada pada lorong itu akan memberi peringatan kepada pengguna jalan raya seperti mana lorong bas yang ada di sekitar ibu kota,” katanya.