Penuras udara (air filter) untuk enjin adalah salah satu komponen wear and tear yang perlu kita tukar dalam jadual penyelenggaraan kereta. Tugas penuras ini adalah untuk menapis kekotoran udara yang di sedut oleh enjin, bagi memastikan udara yang masuk ke kebuk pembakaran adalah bersih, dan tiada bendasing yang besar (contohnya ranting kayu, atau mungkin juga binatang seperti burung) masuk menerusi sistem kemasukan, serta mungkin akan merosakkan komponen seperti throttle body atau injap kepala enjin.

Secara teorinya, sekiranya penuras ini sudah kotor, aliran udara yang melaluinya akan kurang telus, lalu menyebabkan kuasa enjin berkurang serta penggunaan bahan api meningkat. Ada juga pengeluar peralatan aftermarket yang menghasilkan penuras udara berprestasi tinggi yang memberikan aliran udara yang lebih telus dari komponen standard, seterusnya menghasilkan kuasa kuda dan pecutan yang lebih kuat.

Namun, adakah teori yang disebutkan ini benar-benar terjadi dalam dunia sebenar, ketika enjin beroperasi? Untuk mengetahui sejauh mana kebenaran teori berkenaan, Jason Fenske dari saluran Youtube Engineering Explained telah melakukan ujian terhadap penuras udara berkenaan. Jason menggunakan empat jenis penuras udara iaitu penuras asal yang telah kotor, penuras baru dari pembekal OEM, penuras baru dari jenis premium OEM, dan akhir sekali penuras berprestasi tinggi dari K&N.

Kereta yang digunakan untuk ujian ini adalah crossover Subaru Crosstrek generasi pertama, atau dalam pasaran Malaysia dikenali sebagai Subaru XV. Ujian yang dilakukan bukanlah dari jenis ‘agak-agak’, kerana Jason menggunakan mesin Dyno untuk melihat kebenaran adakah jenis atau keadaan penuras udara yang digunakan akan mempengaruhi kuasa kuda yang dihasilkan, dan selepas itu ujian pecutan dari 20-60 bsj (32-97 km/j) serta 45-60 bsj (72-97 km/j) turut dijalankan.

Jason juga menjelaskan bahawa, untuk setiap penuras udara yang diuji diatas mesin Dyno, ujian akan di jalankan sebanyak tiga kali, dan bacaan kuasa tertinggi antara tiga kali ujian berkenaan akan diambil sebagai bacaan rasmi. Untuk ujian pertama menggunakan mesin Dyno, dengan menggunakan penuras yang kotor, Crosstrek berkenaan mencatatkan bacaan kuasa 158.25 hp dan tork 186 Nm – sedikit bercanggah dengan brosur spesifikasi yang menyatakan Crosstrek standard dibekalkan dengan kuasa 148 hp/197 Nm.

Namun Jason menjelaskan bahawa bacaan awal pada mesin dyno berkenaan hanya digunakan asas bagi membandingkan dengan ujian menggunakan penuras udara lain. Dengan penuras udara yang bersih, enjin tersebut menghasilkan kuasa 160.1 hp manakala tork pula hampir tidak berubah. Penuras udara OEM Premium dari jenama Car Quest pula menghasilkan 163.32 hp/190.1 Nm, manakala penuras udara berprestasi tinggi sebenar K&N menghasilkan 164.42 hp/193.3 Nm diatas mesin Dyno.

Oleh itu terbukti bahawa dengan menggunakan penuras udara yang kotor, Crosstrek ini kehilangan hampir 2 hp. Manakala jika menggunakan penuras premium, kuasa dapat ditingkatkan kira-kira 3 hp/4 Nm, dan ia akan melonjak lebih tinggi menggunakan penuras K&N sehingga lebih 4 hp/5 Nm.

Untuk ujian pecutan pula, dengan penuras kotor, Crossstrek ini memecut dari 20-60 bsj dalam masa 8.96 saat, manakala 45-60 bsj pula adalah 3.59 saat – bacaan diambil dengan menggunakan komputer V-Box Racelogic yang selalu digunakan untuk ujian sebegini. Dengan penuras standard pula, nampaknya pecutan yang dicatatkan adalah hampir serupa iaitu 9.01 saat dan 3.61 saat, atau sekitar 0.5% lebih perlahan.

Namun dengan menggunakan penuras udara OEM Premium, bacaan masa yang dicatatkan adalah 8.91 saat dan 3.56 saat atau sekitar 1.2% lebih pantas dari penuras standard. Manakala ujian dengan penuras K&N, Crosstrek ini mampu memecut dari 20-60 bsj dalam masa 8.81 saat dan 45-60 bsj dalam masa 3.49 saat. Ini bermaksud, dengan penuras udara berprestasi tinggi bukan sahaja angka kuasa jelas lebih tinggi, kadar pecutan juga adalah sekitar 2 hingga 3 peratus lebih pantas dari menggunakan komponen standard.

Jadi, kesimpulan yang boleh dibuat dari ujian ini jelas – sekiranya anda mahukan sedikit potensi diekstrak dengan cara mudah, dengan kos tidak terlalu tinggi serta terbukti, adalah lebih baik anda membeli penuras udara berprestasi tinggi daripada membazir membeli alat-alat penjimat ‘tahyul’ yang menjanjikan kesan yang tidak masuk akal. Tapi kena ingat, beli yang original, bukan ‘cap ayam’ kerana produk tiruan bukan sahaja membazir dan tidak berkesan, ia mungkin akan merosakkan enjin kereta anda.