Perodua telah memanggil semula sejumlah Aruz untuk pemeriksaan kemungkinan masalah sensor beg udara. Ia melibatkan 3,000 unit SUV tersebut, yang dibuat sebelum 15 Februari tahun ini.

Menurut Perodua, kempen keselamatan ini dibuat kerana di Filipina, Toyota Rush telah dipanggil semula kerana sensor beg udara yang didakwa “terlalu sensitif”. Akibatnya, beg udara bidai kenderaan ini boleh keluar apabila melanggar bonjolan atas jalan pada kelajuan 60 km/j ke atas.

Setakat ini menurut Perodua, masalah itu masih tidak memberi kesan kepada model di Malaysia, dan pemeriksaan serta penggantian alat yang terlibat dibuat sebagai langkah berjaga-jaga. Keseluruhan proses akan mengambil masa 30 minit untuk siap, dan semua kos ditanggung oleh Perodua.

“Kita mempunyai jalan yang lebih baik, tapi sebagai sebuah syarikat yang bertanggung jawab, kami akan menjalankan pemeriksaan pada semua model Aruz yang dibuat sebelum 15 Februari tahun ini, melibatkan 3,000 unit,” kata presiden dan CEO Perodua, Datuk Zainal Abidin Ahmad.

Beliau turut menambah bahawa ini bukan masalah keselamatan yang besar, jadi pengguna tidak perlu risau. Semua pemilik kenderaan yang terlibat akan diberitahu tentang panggilan pemeriksaan ini, dan ada antara mereka sudah pun menerima surat yang memberitahu potensi berlaku masalah tersebut, dan meminta mereka datang ke pusat servis untuk pemeriksaan.