Buat dua minggu berturut-turut harga runcit petrol RON97 dilaporkan mengalami penurunan. Kementerian Kewangan mengesahkan untuk minggu bertarikh 2 hingga 8 November 2019, harga runcit bahan api tersebut turun sebanyak 3 sen seliter iaitu RM2.56 seliter, berbanding RM2.59 seliter pada minggu sebelumnya. Harga baharu tersebut efektif mulai 12 tengah malam ini.

Namun demikian harga runcit petrol RON95 masih kekal pada paras RM2.08 seliter. Begitu juga dengan harga runcit diesel yang juga masih kekal pada paras RM2.18 seliter untuk Euro 2 dan RM2.28 seliter bagi Euro 5.

Berdasarkan pengiraan di bawah formula Automatic Pricing Mechanism (APM), harga runcit produk petrol RON95 dan diesel bagi tempoh yang sama sepatutnya adalah sebanyak RM2.26 seliter dan RM2.33 seliter masing-masing. Ini menunjukkan penurunan dari minggu lepas bagi harga runcit produk petrol RON95 yang berada pada paras RM2.29 seliter, manakala kenaikan bagi harga runcit produk diesel yang berada pada paras RM2.29 seliter.

Namun, harga runcit bagi kedua-dua produk adalah dikekalkan pada paras RM2.08 seliter dan RM2.18 seliter selaras dengan keputusan Kerajaan untuk menstabilkan harga runcit bagi produk petroleum dan menjaga kesejahteraan ekonomi rakyat. Dengan pengekalan harga runcit bagi kedua-dua produk ini, anggaran subsidi yang perlu ditanggung oleh Kerajaan bagi tempoh 2 November 2019 sehingga 8 November 2019 adalah berjumlah RM86.25 juta.

Namun, ingin diingatkan sekali lagi, mulai Januari 2020, harga runcit petrol RON95 akan menjadi lebih tinggi memandangkan kerajaan yang telah mengumumkan penarikan balik subsidi bahan api tersebut, melainkan untuk golongan B40 yang layak menerima Program Subsidi Petrol (PSP) dan juga Kad95 untuk golongan M40.