Anda perasan tak jika kita memandu pada awal pagi atau ketika waktu malam, enjin kereta anda akan terasa lebih berkuasa dan memberikan respon yang lebih baik? Adakah ini hanya perasaan, atau ia sememangya terjadi? Jawapannya, ya memang pada waktu-waktu seperti itu, enjin kereta anda menghasilkan sedikit lebih berkuasa dari biasa. Tapi, apa penjelasan teknikal berkenaan hal ini?

Sebelum saya terangkan kenapa perkara ini terjadi, ingat lagi teori bagaimana enjin berfungsi dalam artikel bertajuk “Kenapa keluar wap atau air menitik dari tip ekzos?” sebelum ini? Kalau tak ingat, mari saya ulang kembali teori berkenaan.

Enjin berfungsi kerana berlakunya letupan pada kebuk pembakaran yang akan menyebabkan pergerakan turun-naik omboh (piston) untuk memusingkan aci engkol (crankshaft), kemudian kuasa putaran berkenaan dipindahkan ke kotak gear dan akhir sekali ke roda untuk menggerakkan kereta.

Untuk mendapat letupan berkenaan, tiga unsur diperlukan iaitu udara, bahan api (dalam konteks kali ini, khusus kita perkatakan tentang petrol), dan juga percikan api dari palam pencucuh (spark plug). Petrol tidak boleh meletup sendiri jika tidak ada dua lagi unsur lain, dan unsur utama yang diperlukan oleh petrol dari udara untuk meletup adalah oksigen – lebih banyak oksigen, lebih kuat letupan yang dihasilkan.

Secara teori lagi, ketika suhu rendah kadar oksigen dalam udara adalah tinggi; inilah sebab mengapa enjin anda akan terasa lebih bertenaga ketika memandu pada malam, awal pagi dan ketika cuaca sejuk. Sebenarnya bukan hanya lebih ‘power’, kadar penggunaan bahan api juga adalah lebih cekap dan ekonomi jika anda memandu pada waktu-waktu sebegini.

Dengan teori ini jugalah mengapa enjin-enjin yang dibekalkan dengan pengecas turbo diberikan unit intercooler. Dengan intercooler, udara yang disedut dari pengecas turbo dapat disejukkan terlebih dahulu bagi menambah kandungan oksigen dalam udara sebelum ia masuk ke kebuk pembakaran.

Malah ada jentera lumba – kereta-kereta perlumbaan drag biasanya – menggantikan unit intercooler berkenaan dengan ais kering bagi mendapatkan udara yang jauh lebih sejuk. Bagi enjin-enjin tanpa pengecas turbo pula, banyak kit-kit ‘cold air intake‘ dihasilkan oleh pembuat-pembuat barangan aftermarket berprestasi tinggi dan dijual dalam pasaran.

Kit berkenaan biasanya akan datang dengan penuras udara berprestasi tinggi bersama kotak angin khas berfungsi sebagai pelindung haba bagi mengelakkan udara panas dalam ruang enjin berada sekitar penuras udara tersebut. Ada juga kit tersebut yang datang sekali dengan saluran udara dengan ‘mulut’ yang diletakkan pada bampar atau gril hadapan.

Sekarang jelas kenapa anda rasa enjin anda rasa lebih ‘sedap’ dipandu ketika waktu sejuk? Tapi sehingga kini, penulis masih lagi belum tahu apa penjelasan kenapa enjin rasa lebih power lepas kita basuh kereta.