Superbike Panigale V4 sekarang sudah mempunyai beberapa versi – Panigale V4, Panigale V4S, Panigale V4S Speciale, Panigale V4R dan Panigale V4 25th Anniversario 916. Kini yang terbaru, dan mengatasi semua versi ini adalah Panigale Superleggera V4.

Menurut Ducati, Panigale Superleggera V4 adalah motosikal produksi yang paling berkuasa dan paling maju pada aspek teknologi yang pernah mereka keluarkan. Hanya 500 unit akan dibuat, dan dijual pada harga USD100,000 (RM414k). Penghantaran pertama kepada pelanggan dijangka boleh berlaku pada pertengahan tahun 2020.

Paling istimewa bagi model ini adalah ia satu-satunya motosikal yang menggunakan casis, lengan ayun dan rim gentian karbon, dan boleh digunakan atas jalan biasa. Dimensi lengan ayun itu juga diubah menjadi lebih panjang untuk memberikan prestasi lebih baik dalam litar.

Panel badan juga banyak menggunakan gentian karbon, termasuk bahagian fairing serta ‘bi-plane‘, menghasilkan kecekapan aerodinamik ekstrem yang menurut Ducati bukan sahaja menyamai jentera MotoGP, malah lebih daripada itu. Pada kelajuan 270 km/j, daya tolakan ke bawah yang mampu dihasilkan adalah sebanyak 50 kg – lebih 20 kg berbanding Panigale V4 dan V4R.

Dalam keadaan standard dan menggunakan ekzos Akrapovic yang diluluskan untuk kegunaan atas jalan biasa, enjin V4 998 cc pada Panigale Superleggera V4 ini boleh menghasilkan 224 hp dan keseluruhan motosikal mencatat berat 159 kg kurang 16 kg berbanding Panigale V4 biasa).

Apabila dipasang pula dengan kit lumba yang diberikan sekali dengan motosikal termasuk ekzos Akrapovic khas untuk kegunaan litar, kuasanya akan bertambah 10 hp lagi menjadi 234 hp manakala beratnya pula berkurang menjadi 152.2 kg. Dalam keadaan ini, nisbah berat dan kuasa menjadi 1.54 hp/kg – satu jumlah yang menakjubkan bagi motosikal produksi. Dalam keadaan standard Panigale Superleggera V4 mencatat nisbah kuasa dan berat 1.41 hp/kg.

Bahagian elektronik model ini turut dipertingkat untuk menyesuaikannya dengan identiti lumba. Selain tiga mod tunggangan sedia ada, model ini ditambah dengan lima mod lagi yang tetapannya boleh diubah mengikut kegemaran penunggang. Fungsi Lap Timer telah dipertingkat untuk memudahkan penggunaannya dan ia juga dilengkapi dengan DTC EVO2 serta DQS EVO 2.

Barangan lain yang diberikan standard adalah termasuk sistem suspensi Ohlins yang lebih ringan dengan spring penyerap titanium dan injap dalaman daripada jentera GP. Brek adalah daripada Brembo, dengan angkup Stylema R di hadapan.

Dengan semua kelengkapan ini, Panigale Superleggera V4 memberikan prestasi hampir seperti jentera lumba sebenar, dan apabila diuji oleh Michelle Pierro di litar Mugello, ia dapat mencatat masa 1:52:45 iaitu cuma lambat tidak sampai dua saat berbanding Panigale V4 R SBK.