Awal tahun ini, Sony telah membawa sebuah kereta konsep yang dipanggil sebagai Vision-S ke pameran Consumer Electronics Show di Las Vegas. Kini, kereta tersebut kembali ke Jepun untuk kerja-kerja pembangunan seterusnya.

“Prototaip Vision-S ini tiba di Tokyo untuk membangunkan lagi teknologi pengesanan dan audio. Ia juga sedang menjalani pembangunan sebagai persediaan untuk ujian atas jalan awam dalam tahun ini,” kata Sony. Ini nampak seperti satu langkah ke hadapan berbanding tujuan asal Sony menghasilkan kereta ini, iaitu cuma sebagai platform untuk menunjukkan teknologi keselamatan, keselesaan, hiburan dan kemampuan beradaptasi terkini.

Penghasilan Vision-S melibatkan kerjasama dengan pelbagai pihak dan antara yang utama adalah Magna Steyr, iaitu syarikat yang juga terlibat dalam pembangunan Toyota Supra dan BMW Z4. Selain itu, turut terlibat sama adalah Bosch, Continental, Nvidia dan Qualcomm.

Secara keseluruhannya terdapat 32 pengesan (sensor) gred automotif di luar dan dalam kenderaan ini. Daripada jumlah itu, 12 adalah kamera, 17 pengesan radar dan ultrasonik manakala tiga lagi adalah pengesan lidar solid-state. Melalui semua pengesan ini, Vision-S boleh membaca situasi trafik sekeliling dan memberikan fungsi pemanduan yang bersamaan dengan bantuan Level 2. Apabila perisian sistemnya dinaik taraf, ia boleh memberikan fungsi pemanduan autonomous Level 4 ke atas.

Berat Vision-S adalah 2,350 kg dan ia digerakkan oleh dua motor elektrik yang mampu menghasilkan 400 kW (536 hp) secara keseluruhan. Pecutan 0-100 km/j dapat dilakukan dalam masa 4.8 saat manakala laju maksimum pula adalah 240 km/j. Kelengkapan lain padanya adalah seperti suspensi udara dengan tetapan double wishbone di depan dan belakang, tayar 245/40 di hadapan dan 275/35 di belakang, rim 21 inci serta brek Brembo.