Eagle 360 Concept Tire

Here's a video with more information about the Eagle 360 concept tire.

Posted by The Goodyear Tire & Rubber Company on Tuesday, March 1, 2016

Dengan teknologi ‘multiplexing‘ yang digunakan secara meluas di dalam industri automotif sekarang, kereta dapat dibina dengan pelbagai ciri pintar. Teknologi tersebut juga bakal mewujudkan kereta yang boleh bergerak sendiri tanpa dipandu manusia seperti yang sedang dibina oleh beberapa pengeluar.

Teknologi ini sebenarnya menghubungkan semua penderia dan kotak komputer dalam kereta dan menjadikan ia seolah-olah sebuah rangkaian ‘Local Area Network’ (LAN) di dalam kereta, membolehkan semua bahagian elektronik dalam kereta berhubung sesama sendiri dan berkongsi input penderia.

Tetapi, perhubungan antara kereta dan tayar setakat ini hanyalah terhad pada bacaan tekanan angin sahaja. Justeru, Goodyear telah memperkenalkan dua konsep tayar untuk kereta pintar masa hadapan di Geneva Motor Show 2016 yang bakal mengangkat dunia pembuatan tayar ke tahap teknologi yang lebih tinggi.

Tayar konsep yang pertama ialah Goodyear Eagle-360. Tayar ini dibina dengan bentuk-sfera seperti bola. Bunga pada tayar tersebut akan diterapkan dengan proses cetakan 3D, bergantung pada lokasi pemanduan dan juga tabiat pemanduan pemandu kereta itu sendiri. Corak bunga yang direka seperti corak otak tersebut berfungsi menjadikan tayar ini bertindak seperti span untuk menyerap hentakan. Ia juga akan mengeras sendiri ketika kering dan menjadi lembut ketika basah untuk memberikan prestasi cengkaman terbaik dan menghindarkan tayar terapung (aquaplanning) ketika meredah lopak. Tayar ini akan dipasang pada kereta dengan daya apungan medan magnet.

Tayar tersebut juga dilengkapi dengan penderia, di mana ia akan mengawal kelajuan maksima kereta bergantung pada keadaan jalan. Ia juga boleh berkomunikasi dengan tayar dari kereta lain di atas jalan di mana data yang dibaca oleh penderia tadi boleh dipindahkan sesama mereka, membolehkan kedudukan tayar diubah sebelum ia sampai pada permukaan jalan yang dilalui kereta yang memberikan input tadi. Kedudukan tayar juga akan ditukar sendiri untuk memanjangkan jangka hayatnya.

Dengan bentuk sfera itu juga, ia membolehkan kereta bergerak kesemua arah – membolehkan kereta dipandu dan diparkir pada ruang yang sempit serta keselamatan penumpang dapat ditingkatkan.

Tayar konsep yang kedua pula diberi nama IntelliGrip. Tayar ini masih kelihatan seperti tayar konvensional tetapi diterapkan dengan pelbagai teknologi di dalamnya. Penderia berteknologi tinggi akan dibina di dalam tayar yang akan bekerjasama dengan corak bunga tayar yang direka khas untuk mengesan bentuk dan keadaan cuaca permukaan jalan. Ini akan membolehkan kereta pintar mengadaptasi kelajuannya berdasarkan keadaan jalan yang sedang dilaluinya.

Ia juga dilengkapi dengan teknologi ‘Active-wear‘ dimana teknologi ini akan mengoptimumkan pengunaan bunga tayar bergantung pada tekanan tayar dan suhu tekanan. Goodyear juga akan mengembangkan teknologi ini bagi membolehkan ia berinteraksi dengan sistem kawalan stabiliti (ESC), sistem kawalan brek seperti ABS, EBD dan sebagainya serta sistem kawalan suspensi.

Walau bagaimana pun, kedua-dua tayar ini hanya diumumkan sebagai konsep masa hadapan oleh pihak Goodyear dan tiada lagi prototaip nyata ditampilkan.