Video yang sedang menjadi tular di laman media sosial ini memaparkan sebuah Perodua Myvi hampir melanggar seorang penunggang motosikal yang menggunakan lorong kcemasan. Ia dirakamkan menerusi kamera Go Pro oleh sahabat kepada Ben Jai semasa dia menunggang motosikal di Lebuhraya NKVE berhampiran susur Damansara menuju ke Subang petang semalam.

Menurut tayangan video ini, pemandu Myvi putih berkenaan dilihat menggunakan lorong kecemasan ketika semua lorong di lebuhraya terbabit sesak berikutan masa puncak dan kemudian bertukar ke lorong kiri apabila ada sebuah MPV lain berhenti di laluan kecemasan tersebut.

Kemudian kelihatan seorang penunggang motosikal sedang cuba melewati Myvi berkenan dan secara tiba-tiba pemandu terbabit cuba untuk kembali ke lorong kecemasan sehingga hampir-hampir melanggar penunggang motosikal terbabit. Aksi tersebut turut mengundang amarah penunggang motosikal terbabit apabila dia dilihat menendang cermin sisi sebelah kiri Myvi tersebut.

Nampak gayanya masih ramai lagi pemandu kenderaan yang ingkar dengan undang-undang jalan raya dengan menggunakan lorong kecemasan untuk cepat sampai ke destinasi. Walau pun sebelum ini terdapat beberapa insiden yang membabitkan kenderaan mengikut lorong kecemasan, termasuk kes ambulans lambat sampai ke lokasi kemalangan di Melaka pada tahun lalu hingga membuatkan mangsa kemalangan terbabit gagal diselamatkan.

Malah pada tahun lalu, Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) telah memberi amaran keras kepada mereka yang menyalahgunakan lorong kecemasan termasuk tidak lagi mengeluarkan kompaun RM300 sebaliknya akan terus didakwa di mahkamah.Kesemua saman trafik yang dikeluarkan di bawah Peraturan 53 Undang-undang Trafik Jalan Raya 1959 yang membawa saman tidak lebih RM2,000 atau penjara tidak kurang dari setahun dan akan dihadapkan ke mahkamah tidak lama lagi.