Tahun ini, acara perlumbaan offroad Rimba Raid dianjurkan untuk kali kelima dan ia menyaksikan penglibatan yang paling ramai setakat ini. Antara siri perlumbaan yang dipertandingkan adalah Lumba Rimba 128 km untuk motosikal dual purpose (empat kelas) dan enduro dalam litar antara 30 hingga 60 minit (empat kategori).

Perlumbaan yang menjadi perhatian utama tentunya adalah Lumba Rimba kerana bukan setakat nama hebat tempatan seperti Habibullah Salleh (juga lebih dikenali sebagai Gabit) dan Bee Wong, ia turut disertai oleh penunggang dari negara luar seperti Itali, Thailand, Singapura, Kanada, Perancis dan China.

Perlumbaan ini terbuka kepada motosikal jenis dual purpose yang boleh digunakan atas jalan raya biasa dan kesemua jentera yang digunakan perlu melalui pemeriksaan khas untuk memastikan segala kelengkapan cukup – bukan sahaja motosikal, malah juga kelengkapan pada penunggang. Penganjur Rimba Raid mengenakan peraturan yang ketat terhadap perkara ini.

Secara keseluruhannya, 105 peserta terlibat dalam Lumba Rimba ini, dan yang paling ramai adalah dalam kelas A iaitu 65 orang dan antara jentera yang digunakan termasuk BMW R1200 GS, KTM Adventure 1290, Ducati Scrambler, BMW HP2 Enduro, Yamaha XT1200, Honda CRF1000, Triumph Tiger 800 dan Ducati Multistrada 1200.

Mereka ini lah yang melalui cabaran paling sukar kerana jentera yang digunakan lebih berat dan besar, sedangkan jalan yang dilalui melibatkan pelbagai jenis cabaran seperti denai kecil, sungai, lumpur dalam dan jalan berbatu.

Namun, penyertaan penunggang profesional membuatkan cabaran ini seperti mudah, dan juaranya, Gabit mencatat masa 2 jam 33 minit untuk sampai ke garisan penamat di Kg Mat Daling. Tempat kedua kemudiannya dimiliki Matteo Graziani dengan catatan masa 2 jam 41 minit dan di tempat ketiga Zulkarnain Tahir dengan masa 2 jam 49 minit.

Dalam kelas B, saingan melibatkan peserta yang menggunakan jentera bawah 700 cc seperti KTM Enduro 690, Husqvarna 701, BMW F650GS, Suzuki V-Strom 650 dan Yamaha XT660. Satu penyertaan yang istimewa adalah BMW R80GS tahun 80-an yang ditunggang oleh Mohd Naim Hasan.

Naim berjaya menamatkan perlumbaan dalam masa empat jam 10 minit, namun sekadar berada di tempat ke-11. Tempat pertama dimenangi oleh Nazmee Ramli yang menunggang BMW G650GS Sertao dengan catatan masa 2 jam 35 minit, kemudiannya diikuti oleh Shahidan Puad (KTM 690R) dengan masa 2 jam 45 minit dan Khairul Afif Ghazali (BMW F650GS) dengan masa 2 jam 48 minit.

Walaupun dengan semua catatan ini, masa yang terpantas sebenarnya dicatat oleh peserta kategori C iaitu Iezzam Roslim yang menggunakan jentera Honda CRF250L. Beliau dapat sampai ke garisan penamat dalam masa 2 jam 28 minit, diikuti oleh Hairy Omar (juga CRF250L) dengan catatan masa 3 jam 19 minit dan tempat ketiga Rizal Zakarian yang menunggang Royal Enfield Himalayan.

Selain tiga kategori ini, terdapat satu kategori khas yang dibuka untuk pelumba wanita, tetapi untuk penganjuran kali ini, pesertanya cuma ada satu iaitu Zhang Chongrong (juga dikenali sebagai Echo) dari China. Beliau juga berjaya menghabiskan perlumbaan, dengan catatan masa 7 jam 10 minit.

Penulis artikel ini juga berpeluang mencuba sendiri laluan 128 km Lumba Rimba ini, tetapi tidak bertanding kerana motosikal KTM EXC350F yang diguna tidak boleh dimasukkan dalam kategori yang ada. Gambar yang anda dapat lihat di bawah juga diambil sendiri oleh beliau termasuk di awal perjalanan, tetapi beliau memutuskan untuk menyimpan kamera dan tidak mahu mengambil risiko diserang binatang liar sewaktu berhenti kerana menurut penganjur, ada kemungkinan binatang seperti gajah, babi hutan dan juga harimau.