Selain dari membuat penampilam awam pertamanya di Goodwood Festival of Speed 2018 baru-baru ini, prototaip Toyota Supra generasi baharu (A90) sebenarnya turut dipertemukan dengan ‘abang-abangnya’ dari empat generasi sebelumnya menerusi perjumpaan dengan pemilik-pemilik Supra di UK pada acara yang sama.

Dalam perjumpaan tersebut, ketua jurutera Tetsuya Tada yang memandu sendiri Supra A90 tersebut pada laluan mendaki bukit FOS turut memberikan pengenalan eksklusif model berkenaan kepada pemilik-pemilik Supra A40, A60, A70 dan A80. Perjumpaan istimewa ini juga menyaksikan 50 buah Supra berkumpul, terdiri dari sebuah model generasi pertama (dikenali sebagai Celica Supra atau Celica XX), empat model generasi kedua, lapan buah model generasi ketiga, dan selebihnya adalah model generasi keempat JZA80 atau Mk.IV.

Perjumpaan berkenaan dimulakan dengan Tada memandu Supra A90 ke dalam bangunan sambil disambut dengan tepukan gemuruh oleh pemilik-pemilik Supra yang sedang berkumpul. Selepas itu, ketua jurutera berkenaan memperkenalkan jentera generasi baharu tersebut, dan ini turut merekodkan Supra A90 berkumpul bersama empat generasinya yang lain buat pertama kali, menurut Toyota.

“Saya sangat gembira pada ketika ini. Saya akhirnya dapat mendedahkan kereta ini di UK; ia merupakan hari yang paling gembira dalam hidup saya. Dan untuk memandunya mendaki bukit di Goodwood merupakan pengalaman yang mengujakan,” kata Tada dalam majlis berkenaan.

Toyota Supra generasi baharu ini dibina oleh Toyota dengan kerjasama BMW dimana ia berkongsi platform dengan BMW Z4 generasi baharu. Ia juga bakal dijana oleh enjin yang sama dengan roadster BMW tersebut, namun akan diberikan talaan yang berbeza. Tada juga turut mengesahkan Supra A90 turut akan hadir dengan varian asas menggunakan enjin empat silinder 2.0 liter juga diambil dari BMW.

Tada turut menjelaskan model asas tersebut akan dibina lebih ringan dari versi paling berkuasa engan enjin enam-silinder, secara tidak langsung menawarkan pengendalian yang lebih tajam kerana pembahagian nisbah berat yang lebih baik. Ketua jurutera berkenaan turut mencadangkan bagi mereka yang sudahpun berkira-kira untuk menyumbat enjin 3.0 liter 2JZ dari Supra generasi keempat ke kerangka Supra baharu ini, pilihan versi asas tersebut adalah yang terbaik kerana ia lebih murah.