Nissan telah menutup operasi salah satu kilangnya di Karawang Indonesia, dan kini hanya kilang yang menghasilkan model-model dengan lencana Datsun masih beroperasi di negara tersebut. Ia bermula lebih enam bulan lalu apabila MPV Nissan Livina generasi baharu yang diasaskan dari Mitsubishi Xpander kini dihasilkan di kilang Mitsubishi (yang juga kini di bawah Nissan).

Kilang Nissan dan Datsun di Indonesia terletak di Bandar Perindustrian Kota Bukit Indah di Jawa Barat, terletak 65 km dari timur Jakarta. Menurut presiden Nissan Indonesia, Isao Sekiguchi syarikatnya kini sedang mengimplementasikan “optimisasi produksi dan penstrukturan semula operasi.”

Jumlah produksi telah jatuh mendadak berberapa tahun kebelakangan ini. Tahun lalu Nissan hanya menghasilkan 3,468 unit kereta di Indonesia, jatuh 70% berbanding jumlah pada tahun 2017. Jumlah tersebut juga hanya 0.3% dari jumlah keseluruhan produksi di negara tersebut, menurut data dari Gaikindo. Kilang Datsun juga tidak mempamerkan jumlah produksi yang memberangsangkan, dengan angka hanya 2,596 unit untuk separuh pertama 2019, jatuh 72% berbanding tempoh sama tahun lalu.

Langkah penutupan tersebut juga adalah selari dengan pengumuman Nissan pada Julai lalu yang menyatakan mereka akan mengecilkan produksi dan terpaksa untuk memberhentikan 12,500 tenaga kerja dalam masa tiga tahun mendatang. Jumlah tersebut adalah termasuk pemberhentian 6,400 pekerja menjelang Mac 2020 di lapan pusat produksi di seluruh dunia. Selain dari Livina, Nissan Indonesia turut menjual model lain termasuk Navara dan Terra yang diimport dari Thailand, dan model CBU Jepun Nissan Leaf dan Elgrand.