Dah tak lama lagi, akhirnya Perodua bakal memperkenalkan SUV terbarunya secara rasmi, dikenali sebagai Ativa. Beberapa maklumat sudah pun disahkan sebelum ini, antaranya platform yang akan digunakan, serta kapasiti enjinnya. Ia dijangka sama tahap penawarannya dengan model Daihatsu Rocky/Toyota Raize di Jepun.

Kita sudah tahu spesifikasinya, nama dan juga harga. Dan dalam artikel ini, kita akan lihat dengan lebih mendalam unit enjin yang akan digunakan oleh model ini 1KR-VET. Memanfaatkan rekaan tiga-silinder pada unit 1.0L liter, ini menandakan kali pertama Perodua menawarkan enjin dengan pengecas turbo pada modelnya, sekali gus meletakkan jenama ini dalam trend yang sama banyak pengeluar lain yang menghasilkan model dengan pengurangan kapasiti enjin.

Seperti dicadangkan namanya, 1KR-VET adalah sebahagian daripada keluarga enjin KR oleh Toyota, yang turut merangkumi unit 1KR-VE NA yang digunakan oleh Bezza dan Axia. Barisan ini berkongsi blok enjin aluminium yang sama, jumlah silinder dan 71 mm liang silinder, tetapi unit Ativa ini nanti akan menggunakan piston yang 0.1 mm lebih pendek daripada yang lain dengan 83.9 mm. Ini menyebabkannya berkurangan dua kubik centimeter, menjadikan 996 cc.

Lejang enjin ini juga kemungkinan akan dipendekkan juga untuk mengurangkan nisbah mampatan, yang telah berkurang menjadi 11.5:1 pada Bezza dan Axia kepada 9.5:1. Ini adalah disebabkan udaranya yang sudah dimampatkan dari turbo, serta mengelakkan masalah knocking.

Seperti kebiasaannya bagi enjin turbo yang ringkas, Ativa menggunakan pengecas turbo single-scroll dan intercooler depan. Untuk mengurangkan kos, ia akan disertakan dengan penyuntik multi-point biasa berbanding teknologi suntikan terus yang lebih mahal; ia juga akan mengekalkan ciri variable intake valve timing pada Bezza/Axia, double overhead cam, rantai pemasa serta empat-injap setiap silinder (12 semuanya).

Dengan kehadiran turbo, enjin ini akan jadi lebih berkuasa berbanding yang ada dalam Axia/Bezza. Ia menghasilkan output sebanyak 98 PS pada 6,000 rpm dan 140 Nm tork dari 2,400 hingga 4,000 rpm. Berbanding Axia/Bezza, Ativa akan menikmati lebihan 30 PS dan hampir 50 Nm — ini satu angka yang menarik. Ia juga tidaklah lari jauh daripada angka Nissan Almera, yang turut mengggunakan enjin 1.0 liter turbo dengan CVT.

Untuk memperkayakan lagi sensasi pecutan, Rocky dan Raize diberikan butang Power pada stereng, yang bertindak memetakan semula enjin dan kotak gear bagi respon pendikit yang lebih pantas. Bagaimanapun, masih belum dapat dipastikan sama ada versi Perodua ini akan turut menerima ciri sama.

Turbo berkenaan pula bukanlah sekadar bagus untuk kuasa dan prestasi. Perodua juga mendakwa ia mampu memberikan kadar penggunaan minyak yang sangat baik, dengan kadar 18.9 km/l untuk Ativa. Ini bahkan lebih baik berbanding pada model Daihatsu/Toyota tersebut, yang memberikan 18.6 km/l dengan pacuan roda depan, walaupun angka berkenaan dicapai dalam kitaran WLTP yang lebih ketat.

Enjin dengan kapasiti lebih kecil ini serta transmisi CVT yang digunakan menyumbang kepada penambahbaikan kecekapan penggunaan minyaknya. Namun, pada Raize/Rocky, ia juga menerima manfaat sistem Start/Stop. Bezza dan Myvi memang sudah didatangkan dengan fungsi ini, tetapi pada model Daihatsu/Toyota itu telah diperkemas, mampu mematikan enjin ketika perlahankan kenderaan dari 9 km/j (naik berbanding 7 km/j).

Melihat kepada teknologi yang ada, serta angka penggunaan minyaknya, pasti ramai yang tak sabar menanti kehadiran SUV ini untuk dicuba sendiri. Tapi, sementara itu, apa pandangan anda tentang penawaran terbaru dan perkembangan terkini daripada Perodua? Adakan enjin turbo ini sesuatu yang baik untuk barisan produk Perodua akan datang?