Daihatsu Rocky dan Toyota Raize telah pun dilancarkan di Indonesia April lalu, dengan enjin 1.0 liter tiga silinder turbo yang sama dengan kembarnya di Malaysia iaitu Perodua Ativa. Dan sekarang, Raize pada pasaran berkenaan ditawarkan dengan satu lagi varian lebih asas, dijana dengan hanya enjin 1.2 liter tanpa turbo.

Menurut laporan detikoto, penawaran model lebih asas tersebut adalah lebih awal dari jangkaan yang diberikan oleh Toyota Astra Motor sebelum ini – sepatutnya pada Julai 2021 nanti.

Raize versi lebih murah berkenaan dijana oleh enjin baharu WA-VE 1.2 liter NA DOHC dengan sistem Dual VVT-i, menghasilkan 88 PS pada takat 6,000 rpm dan tork maksima 113 Nm pada takat 4,500 rpm – 10 PS dan 27 Nm kurang berkuasa berbanding enjin 1.0 liter Turbo pada Ativa.

Jika dilihat pada spesifikasi atas kertas, pecutan antara versi NA dan turbo ini mungkin memberikan perbezaan pecutan yang ketara kerana enjin 1.0L turbo berkenaan mampu untuk mencapai tork maksima 140 Nm seawal 2,400 sehingga 4,000 rpm bagi mendapatkan rasa pecutan seakan enjin yang jauh lebih besar. Model tanpa turbo ini masih digandingkan dengan kotak CVT automatik, namun untuk pasaran Indonesia ia juga menerima pilihan kotak gear lima kelajuan manual.

Untuk harga, model paling asas Toyota Raize 1.2L dengan transmisi manual akan dijual pada harga bermula Rp 210 juta (RM60,476) dengan pengecualian cukai barang mewah (PPnBM) 50% yang ditawarkan kerajaan Indonesia untuk merancakkan semula industri automotif.

Namun bagi mereka yang sempat untuk mendaftar kereta baharu sebelum akhir Julai ini dan menerima pengecualian 100% PPnBM, Raize 1.2L manual berkenaan dapat dijual dengan harga Rp 202 juta (RM58,119). Raize 1.2L ini turut ditawarkan dalam varian 1.2 G CVT dengan diberikan banyak kelengkapan, dijual dengan harga Rp 215 juta (RM61,859) dengan pengecualian PPnBM 100% – hanya berberapa juta rupiah lebih murah dari model turbo, khas untuk mereka yang lebih gemarkan enjin NA.